Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyebab Rupiah Tumbang, Tembus Rp15.000 per Dolar AS

Pelemahan rupiah tidak lepas dari kondisi dalam negeri dan kondisi perekonomian global.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 07 Juli 2022  |  15:24 WIB
Penyebab Rupiah Tumbang, Tembus Rp15.000 per Dolar AS
Karyawan menghitung uang rupiah di salah satu kantor cabang BNI di Tangerang Selatan, Banten, Kamis (30/6/2022). Pelemahan rupiah tidak lepas dari kondisi dalam negeri dan kondisi perekonomian global. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS kembali ditutup melemah pada hari ini, Kamis (7/7/2022), dan menembus Rp15.000 pada akhir perdagangan. Pergerakan rupiah sejalan dengan mata uang lain di kawasan Asia yang melemah terhadap greenback.

Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah ditutup melemah 0,02 persen atau turun 2,5 poin sehingga parkir di posisi Rp15.001,5 per dolar AS. Sementara indeks dolar AS pada pukul 15.02 WIB terpantau melemah 0,103 poin atau 0,10 persen ke level 106,79.

Sejumlah mata uang lain di kawasan Asia terpantau turut melemah seperti yen Jepang sebesar 0,17 persen, yuan China 0,03 persen, dan baht Thailand 0,07 persen.

Adapun mata uang Asia yang menguat pada sore ini adalah won Korea Selatan 0,54 persen dan dolar Singapura 0,28 persen.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Yusuf Rendy Manilet mengatakan pelemahan rupiah tidak lepas dari kondisi dalam negeri dan kondisi perekonomian global. Dari dalam negeri, kenaikan inflasi berada pada level yang relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun lalu.

“Hal ini mendorong perspektif investor yang meningkat risikonya sehingga mereka kemudian mengambil keputusan untuk sementara waktu mengalihkan aset mereka ke instrumen ataupun negara safe haven seperti misalnya Amerika Serikat,” kata Rendy.

Sementara itu, kenaikan suku bunga acuan telah berdampak terhadap kenaikan imbal hasil surat utang dari obligasi pemerintah. Kondisi tersebut mendorong banyak investor untuk sementara waktu memarkirkan dananya ke Amerika Serikat sehingga mempengaruhi capital auto di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

“Kedua faktor inilah yang kemudian menjadi alasan kuat kenapa dalam beberapa hari ini atau mungkin minggu terakhir nilai tukar rupiah mengalami depresiasi sampai dengan level Rp15.000,” lanjutnya.

Untuk ke depannya, Rendy mengatakan pergerakan nilai tukar masih akan dipengaruhi oleh beberapa hal. Termasuk rilis data yang berkaitan dengan tenaga kerja yang akan dirilis di Amerika Serikat pada Jumat pekan ini. Perkembangan inflasi di dalam negeri juga turut memainkan peran.

“Jika inflasi berada pada level yang tinggi dan kemudian berada jauh di luar target pemerintah maka ini juga saya pikir akan menaikkan risiko investasi sehingga akan mendorong terjadinya capital offroad dari pasar keuangan kita.”

Rendy memperkirakan Bank Indonesia akan melakukan intervensi agar rupiah tidak terdepresiasi lebih dalam lagi keluar dari level psikologis di atas Rp15.000 per dolar AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah Rupiah nilai tukar rupiah dolar as
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top