Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Asia Berjatuhan, Dolar AS Terbang ke Tertinggi 2 Tahun

Hari ini pelemahan di bursa Jepang, China dan Hong Kong memukul saham Asia.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 06 Juli 2022  |  11:17 WIB
Bursa Asia Berjatuhan, Dolar AS Terbang ke Tertinggi 2 Tahun
Investor mengamati papan perdagangan saham di sebuah kantor perusahaan sekuritas di Shanghai, China. - Qilai Shen / Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Saham-saham di bursa Asia merosot pada perdagangan hari ini, Rabu (6/7/2022) akibat kekhawatiran pelemahan ekonomi sehingga dolar AS melonjak ke level tertinggi dalam lebih dari dua tahun.

Mengutip Bloomberg, Rabu (6/7/2022), pelemahan di bursa Jepang, China dan Hong Kong memukul saham Asia. Sementara kontrak berjangka AS goyah setelah sesi Wall Street yang bergejolak.

Kekhawatiran tentang resesi di tengah kampanye pengetatan moneter para bank sentral untuk melawan inflasi yang tinggi mendorong penurunan harga minyak di bawah US$100 per barel pada Selasa. Selanjutnya, harga minyak berjuang untuk merebut kembali level tersebut dalam sesi perdagangan Asia.

Harga obligasi pemerintah AS tergelincir, meninggalkan imbal hasil tenor 10 tahun AS tepat di atas 2,80 persen. Pengukur dolar menguat dan yen naik tipis di tengah kehati-hatian yang sedang berlangsung di pasar. Bitcoin mengalami penurunan lagi, mundur di bawah $20.000.

Sepotong sentimen positif seperti kemungkinan penarikan kembali beberapa tarif AS untuk barang-barang China terbukti tidak cocok untuk suasana suram di pasar.

Krisis energi yang menjulang di Eropa di tengah perang Rusia di Ukraina dan ancaman terhadap pendapatan perusahaan dari ekonomi AS yang melambat adalah salah satu risiko yang dihadapi investor saat ini.

“Pasar terperangkap di antara dua kekuatan yang berlawanan dan itulah tempat yang akan kita tuju untuk beberapa bulan ke depan. Kami beralih dari perdagangan pertumbuhan yang lebih rendah ke perdagangan inflasi yang tinggi,” kata Diana Amoa, kepala investasi Kirkoswald Asset Management kepada Bloomberg Television.

Menurut perkiraan terbaru dari Bloomberg Economics, peluang resesi AS di tahun depan sekarang di level 38 persen. Pedagang obligasi memperkirakan perubahan haluan kebijakan oleh Federal Reserve, dengan sikap hawkish saat ini memberi jalan bagi penurunan suku bunga di pertengahan 2023.

Di tempat lain, pound memangkas kerugian yang dipicu oleh gejolak dalam politik Inggris, setelah pengunduran diri dua anggota kabinet paling senior.

Di China, Shanghai meluncurkan pengujian massal untuk Covid di sembilan distrik setelah mendeteksi kasus dalam dua hari terakhir, memicu kekhawatiran bahwa pusat keuangan itu mungkin sekali lagi terkunci dalam mengejar Covid Zero.

Hingga 11.13 WIB, IHSG terpantau melemah 0,99 persen atau 66,05 poin ke posisi 6.637,20.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia IHSG Resesi dolar as

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top