Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Rebound! Nasdaq Ditutup Melejit 3,82 Persen

indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 1,47 persen ke 32.196,66, sedangkan indeks S&P 500 ditutup naik 2,39 persen ke level 4.023,89 dan Nasdaq Composite melejit 3,82 persen menuju 11.805.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 14 Mei 2022  |  05:43 WIB
Seorang pelaku pasar tengah memantau pergerakan harga saham di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, Amerika Serikat. - Bloomberg
Seorang pelaku pasar tengah memantau pergerakan harga saham di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, Amerika Serikat. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat (AS) ditutup menguat pada akhir perdagangan Jumat (13/5/2022) meskipun masih mengalami pelemahan secara mingguan.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 1,47 persen ke 32.196,66, sedangkan indeks S&P 500 ditutup naik 2,39 persen ke level 4.023,89 dan Nasdaq Composite melejit 3,82 persen menuju 11.805.

Pasar saham mendapat dorongan setelah Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bahwa bank sentral tidak berencana menaikkan suku bunga acuan lebih dari 50 basis poin dalam satu pertemuan untuk saat ini.

Pernyataan Powell tersebut meredakan kekhawatiran pasar, sehingga memicu rebound sejumlah aset-aset berisiko. Terlepas dari lonjakan hari ini, banyak pelaku pasar belum yakin bahwa pasar saham telah mencapai titik terendah setelah aksi jual yang memangkas kapitalisasi Wall Street hingga US$10 triliun dalam 18 minggu.

Sebaliknya, mereka mengatakan investor masih harus bersiap menghadapi volatilitas karena kemampuan The Fed untuk melawan tekanan harga tanpa menyebabkan hard landing mungkin bergantung pada faktor-faktor di luar kendali bank sentral.

Meskipun menguat hari ini, indeks  S& masih mencatatkan pelemahan mingguan enam pekan berturut-turut, sekaligus penurunan beruntun terpanjang sejak Juni 1011. Indeks Nasdaq mendapat dorongan kuat dari raksasa-teknologi seperti Apple Inc., Microsoft Corp. dan Amazon.com Inc.

Selama pekan yang penuh gejolak di pasar keuangan, sejumlah pihak mengemukakan prospek saham setelah aksi jual yang kuat. Peter Oppenheimer dari Goldman Sachs Group Inc. mengatakan pada Selasa bahwa pelemahan menciptakan peluang aksi beli.

Kepala investasi UBS Global Wealth Management Mark Haefele mengatakan pasar saham cenderung lebih tenang hari ini karena banyak riak spekulatif yang telah menghilang.

“Jadi, kami menyarankan agar tidak keluar dengan tergesa-gesa. Skenario utama kami juga adalah bahwa resesi akan dapat dihindari selama 12 bulan ke depan. Namun, investor harus terus bersiap menghadapi tingkat volatilitas yang tinggi,” ungkap Mark, seperti dikutip Bloomberg, Sabtu (14/5/2022).

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street dow jones nasdaq
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top