Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Liabilitas Melonjak 20 Persen, Ini Penjelasan Adaro (ADRO)

liabilitas Adaro mengalami kenaikan sebesar 28,76 persen, menjadi US$3,12 miliar pada laporan keuangan konsolidasian 2021 dari sebesar US$2,43 miliar setahun sebelumnya.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 13 Mei 2022  |  15:41 WIB
Liabilitas Melonjak 20 Persen, Ini Penjelasan Adaro (ADRO)
Kegiatan pertambangan batu bara di wilayah operasional PT Adaro Energy Tbk. - adaro.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Jumlah Liabilitas PT Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO) naik lebih dari 20 persen pada laporan keuangan 2021.

Berdasarkan keterbukaan informasi perusahaan, liabilitas Adaro mengalami kenaikan sebesar 28,76 persen, dari sebesar US$2,43 miliar pada Laporan Keuangan Konsolidasian 2020, menjadi sebesar US$3,12 miliar pada Laporan Keuangan Konsolidasian 2021. 

"Kenaikan ini terutama disebabkan, antara lain, adanya pencatatan atas utang dividen sebesar US$379 juta pada Laporan Keuangan Konsolidasian 2021, di mana pembayarannya telah dilakukan pada awal 2022," jelas Sekretaris Perusahaan ADRO Mahardhika Putranto, dikutip Jumat (13/5/2022).

Kenaikan utang pajak sebesar 421,86 persen, dari sebesar US$66 juta pada Laporan Keuangan Konsolidasian 2020, menjadi sebesar US$345 juta pada Laporan Keuangan Konsolidasian 2021. 

"Hal ini disebabkan oleh kenaikan pendapatan Perseroan sebagai akibat dari kenaikan harga penjualan batubara Perseroan," paparnya.

Selanjutnya, kenaikan utang bank secara total sebesar 22,09 persen, dari sebesar US$630 juta pada laporan keuangan konsolidasian 2020, menjadi sebesar US$770 juta pada laporan keuangan konsolidasian 2021.

Menurut pendapat manajemen Perseroan, perubahan-perubahan tersebut tidak akan berpengaruh terhadap kinerja keuangan Perusahaan pada tahun berjalan.

Selain liabilitas, pos-pos jumlah aset dan jumlah ekuitas pada laporan keuangan konsolidasian 2021 perseroan juga mengalami kenaikan. Jumlah aset Perseroan mengalami kenaikan sebesar 18,89 persen, dari sebesar US$6,38 pada Laporan Keuangan Konsolidasian 2020, menjadi sebesar US$7,58 miliar pada Laporan Keuangan Konsolidasian 2021. 

Hal ini, antara lain,disebabkan oleh kenaikan jumlah kas dan setara kas sebesar 54,31 persen menjadi US$1,81 miliar, serta kenaikan investasi pada ventura bersama sebesar 40,89 persen menjadi US$832 juta.

Jumlah Ekuitas Perseroan mengalami kenaikan sebesar 12,82 persen, dari sebesar US$3,95 miliar pada laporan keuangan konsolidasian 2020, menjadi sebesar US$4,45 miliar pada laporan keuangan konsolidasian 2021, yang terutama disebabkan oleh kenaikan saldo laba sebesar 18,59 persen menjadi US$2,78 juta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adaro adaro energy adro
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top