Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MNC Kapital (BCAP) Raup Pendapatan Rp2,73 Triliun pada 2021, Ini Sebabnya

Laba bersih MNC Kapital (BCAP) sebesar Rp147 miliar pada 2021, naik 124,6 persen secara tahunan, dari Rp66 miliar pada 2020.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 18 April 2022  |  17:44 WIB
Managing Director MNC Kapital Jessica Tanoesoedibjo (kiri) dan Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo (kanan) dalam acara Soft Launching SPIN Points yang diadakan virtual, Jumat (16/4/2021). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami
Managing Director MNC Kapital Jessica Tanoesoedibjo (kiri) dan Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo (kanan) dalam acara Soft Launching SPIN Points yang diadakan virtual, Jumat (16/4/2021). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami

Bisnis.com, JAKARTA - Anak usaha MNC Grup, PT MNC Kapital Indonesia Tbk. (BCAP) melaporkan hasil keuangan audit yang berakhir pada 31 Desember 2021, dengan pendapatan konsolidasi sebesar Rp2,73 triliun.

Pendapatan BCAP pada 2021 terutama berasal dari bunga dan dividen sebesar Rp1,53 triliun atau setara dengan 56,0 persen dari total pendapatan, diikuti oleh pendapatan pasar modal sebesar Rp434 miliar, kemudian pendapatan premi bersih sebesar Rp372 miliar.

Kontributor pendapatan BCAP tertinggi berasal dari MNC Bank, menghasilkan 50,7 persen dari total pendapatan konsolidasi.

Kemudian disusul oleh MNC Finance 10,7 persen, MNC Insurance 10,5 persen, MNC Life 9,9 persen, MNC Sekuritas 9,8 persen, MNC Leasing 5,5 persen dan MNC Asset Management 1,3 persen, Flash Mobile 0,8 persen, dan MNC Teknologi Nusantara 0,8 persen.

Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo menjelaskan perseroan telah memberikan hasil yang luar biasa pada tahun 2021 di tengah pandemi.

"Di tengah pandemi Covid-19, perseroan terus meningkatkan inisiatif digitalisasi, berhasil meluncurkan dan melakukan rebranding layanan untuk meningkatkan jangkauan nasabah dan meningkatkan pengenalan merek," jelasnya, Senin (18/4/2022).

Pada 2021, emiten berkode BCAP ini mencatatkan pertumbuhan pendapatan digital dari hanya Rp72 miliar pada 2020 menjadi Rp145 miliar pada tahun 2021, peningkatan signifikan YoY sebesar 100,5 persen.

Laba sebelum pajak meningkat 97,4 persen dari Rp85 miliar pada 2020 menjadi Rp167 miliar pada 2021 dengan margin meningkat hampir dua kali lipat menjadi 6,1 persen dari 3,2 persen tahun 2020.

BCAP juga membukukan laba bersih sebesar Rp147 miliar pada 2021, naik 124,6 persen YoY, dari Rp66 miliar pada tahun penuh 2020, ini berarti peningkatan marjin laba bersih yang signifikan dari 2,5 persen menjadi 5,4 persen.

Sedangkan total laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik perseroan tercatat sebesar Rp142 miliar.

"Di tahun 2022, perseroan akan tetap haus akan pencapaian yang lebih baik, melalui pendirian usaha baru, investasi, maupun kemitraan strategis. Kami ingin memastikan bisnis kami tidak hanya menguntungkan pemegang saham, tetapi juga sebagai agen perubahan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat Indonesia," tutur Hary.

Dari segi laporan posisi keuangan, Perseroan mencatat kenaikan jumlah aset dari Rp19,1 triliun ke Rp21,65 triliun.

Posisi liabilitas total naik 11,7 persen menjadi Rp15,64 miliar, dan jumlah ekuitas naik 17,9 persen dari Rp5,09 triliun menjadi Rp6,0 triliun.

Hingga penutupan perdagangan hari ini, Senin (18/4/2022), saham BCAP naik 4,92 persen atau 12 poin ke level 256. Sepanjang tahun berjalan, BCAP telah naik 312,9 persen atau 194 poin. Kapitalisasi pasarnya naik mencapai Rp10,91 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hary tanoe Kinerja Emiten mnc kapital grup mnc
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top