Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rusia Serang Ukraina, Harga Minyak Langsung Lampaui US$100 per Barel

Hingga 12.16 WIB, minyak Brent melonjak 4,65 persen atau 4,50 poin ke US$101,34 per barel sementara minyak WTI naik 4,59 persen atau 4,23 poin ke US$96,33 per barel.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 24 Februari 2022  |  12:41 WIB
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak global melesat ke level US$100 per barel untuk pertama kalinya sejak 2014. Ini merupakan pukulan ganda bagi ekonomi dunia lantaran menekan prospek pertumbuhan dan menaikkan tingkat inflasi.

Data Bloomberg hingga 12.16 WIB, minyak Brent melonjak 4,65 persen atau 4,50 poin ke US$101,34 per barel sementara minyak WTI naik 4,59 persen atau 4,23 poin ke US$96,33 per barel.

Mengutip Bloomberg, Kamis (24/2/2022), lonjakan harga minyak merupakan kombinasi yang mengkhawatirkan bagi Federal Reserve AS dan sesama bank sentral karena mereka berusaha menahan tekanan harga terkuat dalam beberapa dekade tanpa menggagalkan pemulihan ekonomi dari pandemi.

Kontrak berjangka di London melonjak sebanyak 3,3 persen karena eskalasi dramatis Rusia dari krisis Ukraina memicu kekhawatiran gangguan pada ekspor energi penting di kawasan itu.

Sementara eksportir energi mendapat manfaat dari lonjakan, tapi pengaruh minyak pada ekonomi tidak seperti dulu. Pasalnya sebagian besar dunia akan terpukul karena perusahaan dan konsumen mendapati tagihan mereka meningkat dan daya belanja terhimpit oleh makanan, transportasi, dan pemanas yang lebih mahal.

“Kenaikan harga minyak akan mengintensifkan tekanan pada bank sentral di seluruh dunia untuk memajukan siklus pengetatan mereka dan menaikkan suku bunga lebih agresif untuk menahan risiko inflasi," kata Chua Hak Bin, ekonom senior di Maybank di Singapura.

Secara lebih luas, JPMorgan Chase & Co. memperingatkan kenaikan hingga US$150 per barel hampir akan menghentikan ekspansi global dan mengirim inflasi melonjak hingga lebih dari 7 persen, lebih dari tiga kali lipat tingkat yang ditargetkan oleh sebagian besar pembuat kebijakan moneter.

Minyak telah melonjak seiring dengan reli yang lebih luas dalam harga komoditas. Faktor-faktor pendorongnya termasuk kebangkitan permintaan di seluruh dunia pasca-lockdown ditambah dengan ketegangan geopolitik dan rantai pasokan yang tegang. Prospek untuk kesepakatan nuklir Iran yang diperbarui terkadang mendinginkan pasar.

Namun, kenaikan harga minyak telah menusuk. Hanya dua tahun yang lalu, harga minyak berjangka jatuh sebentar di bawah nol.

Bahan bakar fosil yakni minyak, serta batu bara dan gas alam menyediakan lebih dari 80 persen energi ekonomi global. Dan biaya sekeranjang khas mereka sekarang naik lebih dari 50 persen dari tahun lalu, menurut data Gavekal Research Ltd.

Krisis energi juga memperparah tekanan yang sedang berlangsung dalam rantai pasokan global, yang menaikkan biaya dan menunda pengiriman bahan mentah dan barang jadi.

Dana Moneter Internasional (IMF) baru-baru ini menaikkan perkiraannya untuk harga konsumen global menjadi rata-rata 3,9 persen di negara maju tahun ini, naik dari 2,3 persen, dan 5,9 persen di negara berkembang dan berkembang.

China, importir minyak dan pengekspor barang terbesar di dunia, sejauh ini menikmati inflasi yang jinak. Tetapi ekonominya tetap rentan karena produsen sudah menghadapi biaya input yang tinggi dan kekhawatiran akan kekurangan energi.

Dengan tekanan harga yang terbukti lebih kuat dari yang diperkirakan sebelumnya, para gubernur bank sentral sekarang memprioritaskan perjuangan melawan inflasi daripada dukungan permintaan.

Harga konsumen AS yang mengejutkan ke level tertinggi empat dekade mengirimkan kejutan melalui sistem, meningkatkan taruhan bahwa pada satu titik telah menyarankan Fed akan menaikkan suku sebanyak tujuh kali tahun ini, kecepatan yang lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia ukraina harga minyak brent harga minyak mentah wti

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top