Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kebutuhan Refinancing Buat Pasar Obligasi Makin Semarak 2022

Tingginya kebutuhan pembiayaan kembali utang atau refinancing dan harapan pemulihan ekonomi akan menjadi penopang prospek obligasi korporasi Indonesia pada 2022.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 10 Februari 2022  |  15:43 WIB
Kebutuhan Refinancing Buat Pasar Obligasi Makin Semarak 2022
Logo Pefindo Biro Kredit - Pefindo
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Tingginya kebutuhan pembiayaan kembali utang atau refinancing dan harapan pemulihan ekonomi akan menjadi penopang prospek obligasi korporasi Indonesia pada 2022.

Niken Indriarsih, Kepala Divisi Pemeringkatan Korporasi Pefindo menyebutkan prospek emisi obligasi korporasi pada tahun ini masih cukup positif. Seiring dengan hal tersebut, Pefindo memprediksi emisi obligasi pada tahun ini akan kembali mengalami kenaikan.

“Kami mempekirakan jumlah penerbitan surat utang pada 2022 berada di kisaran Rp102,4 triliun untuk asumsi konservatif dan Rp151,2 triliun untuk proyeksi optimistis,” katanya dalam diskusi daring Pefindo, Kamis (10/2/2022).

Menurutnya, kenaikan emisi obligasi pada tahun 2022 akan ditopang oleh kebutuhan korporasi untuk melakukan refinancing. Hal ini seiring dengan jumlah obligasi korporasi jatuh tempo pada 2022 yang mencapai Rp157 triliun.

Selain itu, ekspektasi pasar terkait kelanjutan pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona juga akan meningkatkan minat korporasi untuk menerbitkan surat utang.

Meski demikian, menurutnya, tidak semua perusahaan akan memilih obligasi sebagai sumber refinancing. Hal tersebut seiring dengan potensi kenaikan suku bunga The Fed yang dapat meningkatkan risiko dan biaya penerbitan atau cost of fund.

“Untuk mengantisipasi sentimen itu, perusahaan kemungkinan akan refinance dari pinjaman dari bank ataupun kas internalnya,” pungkasnya.

Adapun, sepanjang 2021 lalu, total penerbitan surat utang korporasi nasional adalah sebesar Rp113,06 triliun. Jumlah tersebut mengalami kenaikan dibandingkan dengan emisi sepanjang 2020 sebanyak Rp96,6 triliun.

Secara rinci, jumlah emisi obligasi korporasi pada 2021 dengan rating Pefindo adalah sebanyak Rp84,41 triliun, sementara sisanya sebesar Rp28,65 triliun dengan lembaga pemeringkat lainnya.

Sektor multifinance masih mendominasi penerbitan obligasi korporasi pada tahun lalu dengan total emisi Rp14,5 triliun disusul oleh industri kertas dan pulp Rp14,3 triliun, pembiayaan atau financing Rp12,11 triliun, dan konstruksi Rp11,44 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi kredit pefindo obligasi korporasi pasar obligasi refinancing
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top