Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menebak Arah Bukalapak BUKA yang Akan Ganti Direksi

PT Bukalapak.com (BUKA) optimistis kinerja fundamental perseroan akan tetap terjaga setelah pergantian direksi dilaksanakan.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 01 Februari 2022  |  17:02 WIB
Ilustrasi Bukalapak, salah satu marketplace di Indonesia
Ilustrasi Bukalapak, salah satu marketplace di Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA – Dalam waktu dekat, PT Bukalapak.com (BUKA) akan segera melakukan pergantian direksi. Langkah itu sedianya akan dilakukan pada 16 Februari 2022.

Bukalapak bakal mengadakan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa untuk menentukan jajaran direksi anyar sepeninggal Rachmat Kaimuddin. Adapun, Fairuza Ahmad Iqbal, Head of Media & Communication Bukalapak, optimistis kinerja fundamental perseroan akan tetap terjaga.

“Jajaran Direksi baru Bukalapak terdiri dari para figur yang sangat kuat di bidang teknologi, keuangan, dan manajemen bisnis.  Hal ini adalah sesuatu yang menarik dan akan mendorong Bukalapak menjadi perusahaan teknologi dengan pertumbuhan berkelanjutan,” katanya kepada Bisnis belum lama ini.

Setelah rapat dewan komisaris, perseroan menetapkan beberapa nama baru yang akan masuk ke jajaran direksi. Di antaranya Willix Halim sebagai Direktur Utama, lalu Howard Nugraha Gani dan Victor Putra Lesmana sebagai anggota baru Direksi Perseroan. Dengan demikian akan ada lima orang yang menjabat sebagai Direktur bersama Teddy Nuryanto Oetomo serta Natalia Firmansyah.

Lalu bagaimana dengan prospek saham emiten teknologi itu ke depan?

Analis Panin Sekuritas William Hartanto mengatakan perseroan masih dalam tren penurunan dalam jangka waktu dekat.

“Tren masih turun kok, tapi memang sudah umum dalam tren menurun pun pasti sesekali ada rebound. Ini yang sedang terjadi di BUKA,” katanya kepada Bisnis belum lama ini.

Adapun pada perdagangan Senin (31/1), saham BUKA terpantau menguat hingga 7,88 persen menjadi Rp356. William menilai berkat sengatan dari Allo Bank dan Transmart, terdapat potensi penguatan dalam jangka pendek.

Sementara untuk jangka panjang, laju saham perseroan perlu ditopang oleh kinerja fundamental yang mumpuni. Menurutnya, emiten teknologi itu perlu membuktikan hasil dari kerjasama lewat laporan keuangan. Sebab, jika tidak ada perbaikan penilaian investor akan tetap negatif.

Saat ini, William merekomendasikan beli bagi pemecah rekor nilai IPO itu.

“Target harga jangka pendek Rp400 sampai Rp430. Layak beli tapi kalau turun di bawah Rp330 jadi level stop loss,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

StartUp bukalapak ecommerce
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top