Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perdagangan Terakhir Sebelum Libur Natal, Wall Street Dibuka Menguat

Indeks Dow Jones Industrial Average menguat 0,55 persen ke 35.951,44 pada awal perdagangan, sedangkan indeks S&P 500 naik 0,48 persen ke 4.719 dan Nasdaq menguat 0,24 persen ke level 14.559,39.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 23 Desember 2021  |  21:48 WIB
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat dibuka menguat pada perdagangan Kamis (23/12/2021), hari perdagangan terakhir sebelum libur Natal.

Dilansir Bloomberg, indeks Dow Jones Industrial Average menguat 0,55 persen ke 35.951,44 pada awal perdagangan, sedangkan indeks S&P 500 naik 0,48 persen ke 4.719 dan Nasdaq menguat 0,24 persen ke level 14.559,39.

Hari ini merupakan perdagangan terakhir sebelum libur Natal. Pasar AS akan ditutup pada perdagangan Jumat (24/12/2021).

Pengeluaran konsumen AS mengalami stagnasi karena laju inflasi AS yang terbesar dalam dalam hampir empat dekade terakhir justru mengikis daya beli. Sementara itu, pesanan yang dilakukan oleh pabrik untuk barang tahan lama naik paling tinggi dalam enam bulan terakhir.

Data Departemen Perdagangan menunjukkan pembelian barang dan jasa, setelah disesuaikan dengan inflasi, naik tipis pada November menyusul kenaikan 0,7 persen pada Oktober.

Tanpa penyesuaian dengan inflasi, data pengeluaran konsumen AS tersebut naik 0,6 persen, sejalan dengan perkiraan para ekonom.

Sementara itu, Departemen Tenaga Kerja AS mencatat klaim pengangguran awal mencapai 205.000 dalam pekan yang berakhir 18 Desember, tidak berubah dari periode sebelumnya dan sejalan dengan perkiraan ekonom.

Adapun klaim tunjangan negara berkelanjutan turun menjadi 1,86 juta dalam pekan yang berakhir 11 Desember.

Laporan tersebut menggarisbawahi rendahnya tingkat kehilangan pekerjaan yang terlihat dalam beberapa bulan terakhir karena pengusaha fokus untuk menarik dan mempertahankan pekerja untuk mengimbangi permintaan konsumen.

Terkait perkembangan omicron, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan menunggu sampai setelah Natal untuk mengumumkan pembatasan baru untuk mengatasi ketegangan omicron.

Tim Imperial College London yang bekerja dengan kumpulan data yang lebih besar menemukan bahwa orang-orang yang terinfeksi omicron hampir setengahnya membutuhkan rawat inap semalam di rumah sakit.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan Israel mengatakan penyebaran cepat Omicron dapat membuat populasi hampir tidak terlindungi dari Covid-19, sehingga mendorong keputusan untuk memberikan dosis vaksin keempat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top