Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kurs Asia Menghijau, Rupiah Ikut Dibuka Menguat

Rupiah dibuka menguat 30 poin atau 0,21 persen menjadi Rp14.347 per dolar AS.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 08 Desember 2021  |  09:16 WIB
Karyawan menghitung mata uang rupiah di salah satu cabang MNC Bank, Jakarta. Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan menghitung mata uang rupiah di salah satu cabang MNC Bank, Jakarta. Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Nilai tukar rupiah masih melanjutkan penguatan pada awal perdagangan hari ini. Mata uang Garuda naik bersama mayoritas mata uang lainnya di kawasan Asia Pasifik.

Berdasarkan data Bloomberg pada Rabu (8/12/2021), rupiah dibuka menguat 30 poin atau 0,21 persen menjadi Rp14.347 per dolar AS.

Bersama dengan rupiah, yen Jepang juga naik 0,11 persen, yuan China naik 0,10 persen, dan won Korea Selatan naik 0,28 persen.

Chief Economist & Investment Strategist  PT Manulife Aset Manajemen Indonesia Katarina Setiawan menjelaskan rupiah berpotensi sedikit melemah pada 2022 di tengah perubahan kebijakan moneter global dan normalisasi harga komoditas dunia.

“Namun ketahanan fundamental yang baik akan menopang stabilitas nilai tukar rupiah,” kata Katarina, Selasa (7/12/2021).

Adapun, performa rupiah akan ditopang oleh kebijakan moneter prudensial yang ditetapkan Bank Indonesia, ketahanan eksternal yang kuat, serta cadangan devisa negara yang memadai.

Selain itu, lanjut Katarina, harapan iklim investasi yang lebih kondusif pada 2022 juga dapat mendorong investasi langusng yang dapat menopang stabilitas rupiah.

Sementara itu, peningkatan sinergi fiskal dan moneter juga masih akan tetap dilakukan untuk menjaga nilai tukar rupiah tahun depan.

“Selama burden sharing ini membantu pemulihan ekonomi Indonesia, pasar sangat apresiasi,” kata Katarina.

Dia menyebut perbaikan struktural Indonesia yang berkelanjutan bakal menjadi fondasi dan penopang kuat sentimen pasar finansial. Manulife Aset Manajemen Indonesia pun memperkirakan defisit neraca berjalan (CAD) berada di kisaran 2,1 - 2,5 persen pada 2021 dengan inflasi sekitar 2,5 persen - 3 persen.

Selanjutnya suku bunga diperkirakan meningkat pada kisaran 3,75 persen - 4 persen pada 2022 dengan pertumbuhan domestik bruto (PDB) diperkirakan sebesar 5 persen - 5,4 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah nilai tukar rupiah
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top