Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Intiland (DILD) Berbalik Rugi di Kuartal III, Pendapatan Masih Turun

DILD mencatatkan pendapatan sebesar Rp1,82 triliun atau turun 11,45 persen secara tahunan dari sebelumnya Rp2,06 triliun.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 21 November 2021  |  17:44 WIB
Salah satu sudut ruangan di Intiland Office Tower Jakarta. Gedung perkantoran yang berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta itu merupakan salah satu portofolio andalan PT Intiland Development Tbk. - intiland.com
Salah satu sudut ruangan di Intiland Office Tower Jakarta. Gedung perkantoran yang berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta itu merupakan salah satu portofolio andalan PT Intiland Development Tbk. - intiland.com

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten properti PT Intiland Development Tbk. berbalik rugi pada periode sembilan bulan pertama tahun ini.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 September 2021, emiten dengan kode saham DILD mencatatkan pendapatan sebesar Rp1,82 triliun atau turun 11,45 persen secara tahunan dari sebelumnya Rp2,06 triliun.

Beban lain-lain bersih terpantau naik menjadi Rp502,39 miliar dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp468,98 miliar.

Perseroan pun mengalami rugi dengan rugi tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk senilai Rp77,23 miliar pada akhir kuartal III/2021 dari laba Rp39,45 miliar pada akhir kuartal III/2020.

Dilihat dari kontribusi pendapatan DILD, penjualan masih mengalami penurunan sebesar 14,95 persen menjadi Rp1,12 triliun dari sebelumnya Rp1,31 triliun.

Di dalamnya terdapat penjualan high rise yang turun 52,82 persen menjadi Rp467,15 miliar dan penjualan perumahan yang naik 15,12 persen menjadi Rp379,22 miliar. Adapun, penjualan kawasan industri tercatat senilai Rp275,88 miliar yang mana pada periode yang sama tahun lalu tidak ada.

Sedangkan pendapatan berulang atau recurring milik DILD mengalami kenaikan 10,93 persen menjadi Rp485,48 miliar dari sebelumnya Rp437,61 miliar. Di dalamnya terdapat pendapatan fasilitas yang naik 4,96 persen menjadi Rp231,83 miliar.

Selanjutnya pendapatan perkantoran. naik 17,99 persen menjadi Rp187,04 miliar, pendapatan kawasan industri naik 12,84 persen menjadi Rp65,28 miliar, dan lain-lain naik 261,11 persen menjadi Rp1,30 miliar.

Total aset DILD terpantau meningkat 2,17 persen di sepanjang tahun berjalan menjadi Rp16,04 triliun. Ekuitas turun 1,74 persen menjadi Rp5,94 triliun dan liabilitas naik 4,63 persen menjadi Rp10,10 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten rugi bersih intiland
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top