Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

ADRO dan PTBA Buka Suara Soal Batasan Harga Batu Bara untuk Industri Semen

PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) dan PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) ikut aturan yang ditetapkan pemerintah terkait batasan harga batu bara untuk perusahaan semen.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 04 November 2021  |  19:16 WIB
ADRO dan PTBA Buka Suara Soal Batasan Harga Batu Bara untuk Industri Semen
Kegiatan pertambangan batu bara di wilayah operasional PT Adaro Energy Tbk. - adaro.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengeluarkan keputusan yang menetapkan harga jual batu bara khusus industri semen dan pupuk menjadi US$90 per metrik ton.

Menanggapi hal ini, emiten produsen batu bara PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) dan PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) memilih tetap ikut aturan yang ditetapkan pemerintah.

“PTBA sebagai BUMN pertambangan batu bara terus memenuhi komitmen DMO [Domestic Market Obligation] sesuai dengan kebijakan dan peraturan pemerintah,” ujar Sekretaris Perusahaan Bukit Asam Apollonius Andwie kepada Bisnis, Kamis (4/11/2021).

Per September 2021, PTBA menjual batu bara sejumlah 20,9 juta ton, naik daeri 18,6 juta ton per September 2020. Komposisi penjualan per kuartal III/2021 ialah pasar domestik 58 persen, sedangkan sisanya ekspor dengan China berkontribusi 20 persen.

Senada, PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) juga mengatakan akan patuh dan mengikuti aturan yang berlaku, termasuk mengenai peraturan harga batu bara untuk industri semen.

“Adaro telah memiliki kontrak dengan para customer dan akan memenuhi kebutuhan sesuai kontrak. Mematuhi peraturan ketentuan DMO serta memenuhi kebutuhan dan pasokan batubara untuk dalam negeri menjadi prioritas kami,” ujar Head of Corporate Communications Adaro Energy Febriati Nadira.

Nadira berharap peraturan di industri batu bara dapat membuat perusahaan nasional seperti Adaro tetap bisa eksis dan ikut mendukung ketahanan energi nasional, sekaligus memberikan kontribusi kepada negara dalam bentuk royalti, pajak, tenaga kerja, CSR dan lain-lain.

Di sisi lain, saat ini sektor batu bara masih menjadi salah satu sektor yang diunggulkan untuk menyumbang devisa dan menyokong perekonomian negara.

Adaro menjual batu bara sejumlah 25,78 juta ton per semester I/2021, turun 5 persen dari 27,13 juta ton per semester I/2020. Pasar Indonesia berkontribusi 28 persen dari total penjualan per Juni 2021, sedangkan selebihnya ekspor.

Sebelumnya, keputusan Kementerian ESDM ini dikeluhkan oleh industri semen. Pasalnya, seperti diungkapkan Ketua Umum Asosiasi Semen Indonesia (ASI), harga batu bara sudah 35-40 persen dari total biaya produksi.

Adapun, harga batu bara untuk industri semen secara tahunan sudah naik 60 persen per Juli 2021. Harga batu bara diprediksi masih akan terus naik sampai dua kali lipat smapai akhir tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

semen batu bara ptba bukit asam adaro
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top