Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akuisisi Emiten Batu Bara Milik Hary Tanoe, IATA Kedatangan Investor Baru

PT Indonesia Transport & Infrastructure Tbk (IATA) kedatangan dua investor baru melalui skema private placement.
Yuliana Hema
Yuliana Hema - Bisnis.com 22 Oktober 2021  |  14:59 WIB
Pengunjung mengambil gambar layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (12/11/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Pengunjung mengambil gambar layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (12/11/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten transportasi, PT Indonesia Transport & Infrastructure Tbk (IATA) kedatangan dua investor baru setelah menyelesaikan Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMTHMETD) alias Private placement

Kedua investor tersebut itu Literati Capital Investment dan Yaris International Ltd. Keduanya telah membeli saham baru yang diterbitkan IATA di harga Rp50 per saham.

Adapun private placement ini  telah melaksanakan sejak 19 Oktober 2021 lalu dengan menerbitkan sejumlah 718.147.000 saham baru.Dengan begitu IATA berhasil mendapatkan tambahan dana sebesar Rp35,90 miliar. 

"Dana yang diterima perseroan setelah dikurangi biaya-biaya terkait Penambahan Modal Tanpa HMETD akan dipergunakan sebagai tambahan modal kerja perseroan," papar manajemen PT Indonesia Transport & Infrastructure Tbk, Jumat (22/10/2021). 

Terbaru, IATA telah menandatangani nota kesepahaman dengan perusahaan batu bara PT MNC Energi yang sebagian mayoritas sahamnya dimiliki PT MNC Investama Tbk (BHIT).

Berdasarkan keterangan resmi IATA, akuisisi ini akan terjadi setelah hasil uji tuntas dan valuasi terhadap PT MNC Energi selesai dijalankan.

“Dengan asumsi semua proses due diligence berjalan lancar, IATA akan segera meminta restu OJK, dengan target penyelesaian transaksi pada akhir kuartal I/2022,” tulis Head of Investor Relations MNC Group, Natassha Yunita dalam keterangan resmi,  seperti dikutip Jumat (22/10/2021).

Setelah transaksi, IATA akan menjadi entitas induk untuk seluruh perusahaan batu bara MNC Group diantaranya PT Bhakti Coal Resources, PT Nuansacipta Coal Investment, dan juga PT Suma Sarana yang merupakan perusahaan eksplorasi tambang batu bara dan juga minyak.

Transaksi yang dilakukan oleh IATA ini merupakan langkah strategis perseroan untuk memanfaatkan momentum yang timbul dari lonjakan harga komoditas batu bara yang berkelanjutan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mnc private placement indonesia transport & infrastructure
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top