Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berbalik Laba setelah Sewindu Rugi, Ini Rekomendasi Saham Krakatau Steel (KRAS)

Sepanjang 2021, saham Krakatau Steel sudah naik 22,66 persenn seiring dengan perbaikan kinerja.
Annisa Saumi
Annisa Saumi - Bisnis.com 04 Oktober 2021  |  13:26 WIB
Presiden Joko Widodo menandatangani baja produk terbaru saat meresmikan pabrik Hot Strip Mill 2 PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Kota Cilegon, Banten, Selasa (21/9/2021). Pabrik ini memiliki kapasitas produksi hot rolled coil (HRC) sebesar 1,5 juta ton per tahun dan merupakan pabrik pertama di Indonesia yang mampu menghasilkan HRC kualitas premium./ANTARA FOTO - Biro Pers Media Setpres/Agus Suparto
Presiden Joko Widodo menandatangani baja produk terbaru saat meresmikan pabrik Hot Strip Mill 2 PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Kota Cilegon, Banten, Selasa (21/9/2021). Pabrik ini memiliki kapasitas produksi hot rolled coil (HRC) sebesar 1,5 juta ton per tahun dan merupakan pabrik pertama di Indonesia yang mampu menghasilkan HRC kualitas premium./ANTARA FOTO - Biro Pers Media Setpres/Agus Suparto

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten produsen baja PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS) mencatatkan kinerja positif hingga Agustus 2021, dengan mencetak laba bersih Rp800 miliar. Perbaikan fundamental diharapkan mengerek kinerja sahamnya.

Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim mengatakan, perolehan laba bersih ini berkelanjutan sejak pertama kali dicapai pada 2020, setelah merugi selama delapan tahun.

Melihat peningkatan kinerja ini, Analis Kiwoom Sekuritas Sukarno Alatas menilai prospek saham emiten berkode sandi KRAS ini cerah. Mengingat, KRAS berhasil membukukan laba dalam tiga kuartal terakhir setelah delapan tahun merugi.

"Program transformasi dan efisiensi menjadi faktor utama KRAS berhasil mencatatkan laba, sehingga rasio profit marginnya dalam tren meningkat," ujar Sukarno dihubungi, Senin (4/10/2021).

Akan tetapi, Sukarno mengingatkan investor untuk tetap berhati-hati. Dia menyarankan investor untuk memantau perkembangan kinerja emiten pelat merah ini seperti apa selanjutnya.

Sukarno merekomendasikan saham KRAS untuk trading buy dengan Target Price (TP) Rp560 dalam jangka pendek.

"Jika berhasil menembus Rp560, potensi lanjut menguat ke Rp595-Rp665 untuk jangka menengah," ucapnya.

Pada perdagangan Senin (4/10/2021) sesi I, saham KRAS naik 2,94 persen atau 15 poin menjadi Rp525. Sepanjang 2021, saham KRAS sudah naik 22,66 persen.

Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN krakatau steel Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top