Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Holding Ultra Mikro Bisa Bikin UMKM Naik Kelas, Ini Kata Menteri BUMN

Erick Thohir mengatakan sektor UMKM dapat menjadi komponen penting untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 29 September 2021  |  10:03 WIB
Holding Ultra Mikro Bisa Bikin UMKM Naik Kelas, Ini Kata Menteri BUMN
Menteri BUMN Erick Thohir menyapa nasabah PNM Mekaar - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pembentukan holding ultra mikro merupakan salah satu bentuk perluasan akses permodalan dan pendampingan kepada sektor usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan sektor usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) perlu didukung dengan optimal. Erick mengatakan sektor UMKM dapat menjadi komponen penting untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia.

“Kita harus terus mendukung pertumbuhan sektor UMKM, karena 60 persen dari total kegiatan ekonomi Indonesia didominasi oleh UMKM,” jelasnya dalam Seremoni Rights Issue BRI, Rabu (29/9/2021).

Erick melanjutkan, kehadiran holding ultra mikro merupakan komitmen pemerintah untuk terus meningkatkan kualitas UMKM di Indonesia. Hadirnya holding ultra mikro memberikan sejumlah keuntungan untuk pelaku usaha UMKM.

Menurutnya, saat ide holding ultra mikro dicetuskan ada sejumlah pihak yang tidak yakin dan skeptis. Mereka menganggap pembentukan holding ini akan mengalihkan fokus bank-bank pelat merah.

Namun, Erick mengatakan pembentukan holding ultra mikro ini sudah memiliki tujuan-tujuan yang jelas. Pertama, membuka akses pendanaan yang lebih luas untuk UMKM. Kedua, munculnya holding ultra mikro juga memberi pendampingan yang lebih optimal kepada UMKM.

“Selanjutnya, yang paling utama adalah holding ultra mikro ini juga memberikan jalan bagi UMKM untuk naik kelas. Pembentukan holding ini justru memberikan akses-akses baru yang dapat dipilih oleh UMKM,” jelasnya.

Erick menambahkan, pihaknya dengan Bursa Efek Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan terus berkolaborasi untuk mendorong perkembangan pasar modal dalam negeri. Menurutnya, dengan kerja sama yang optimal, bursa Indonesia dapat menjadi pasar modal nomor 1 di wilayah Asia Tenggara.

Ia mengatakan, saat ini banyak bursa di luar negeri yang pertumbuhannya melambat. Bahkan, ada beberapa pasar modal yang mencatatkan pertumbuhan negatif.

“Dengan market yang besar dan kebijakan-kebijakan yang benar, dampak pertumbuhan ekonomi ini akan dirasakan di Indonesia sendiri, bukan di negara lain,” katanya.

Seiring dengan hal tersebut, ia mengatakan Kementerian BUMN akan mendorong banyak perusahaan-perusahaan pelat merah untuk melantai di bursa atau go public. Kebijakan ini merupakan salah satu bentuk transparansi dan profesionalisme perusahaan-perusahaan milik negara.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm erick thohir Holding Ultra Mikro
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top