Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Merugi, Radana Finance (HDFA) Kantongi Laba Rp7,2 Miliar

Pertumbuhan bisnis perseroan didorong oleh peralihan dari pembiayaan konsumtif berupa pembiayaan multiguna motor dan mobil bekas menjadi pembiayaan produktif.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 11 Mei 2021  |  16:02 WIB
Ilustrasi Radana Finance - Istimewa
Ilustrasi Radana Finance - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah mengalami kerugian yang berkepanjangan, emiten pembiayaan PT Radana Bhaskara Finance Tbk. mengantongi laba bersih senilai Rp7,2 miliar.

Direktur Keuangan Radana Finance Rizalsyah Riezky mengatakan pada periode yang sama tahun lalu, emiten berkode saham HDFA itu mencatatkan rugi senilai Rp13,3 miliar.

“Pertumbuhan laba bersih tidak terlepas dari kesuksesan Radana Finance dalam melakukan tranformasi bisnis pada 2020 dengan penyempurnaan proses bisnis sehingga biaya operasional dapat ditekan sebesar 45 persen menjadi Rp11 miliar dari posisi yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp20 miliar” ujarnya seperti dikutip dalam keterangan resminya, Selasa (11/5/2021).

Direktur Bisnis Radana Finance Milokevin Wendiady mengatakan, faktor lain yang mendorong pertumbuhan bisnis perseroan yakni peralihan dari pembiayaan konsumtif berupa pembiayaan multiguna motor dan mobil bekas menjadi pembiayaan produktif yang berupa pembiayaan anjak piutang dan pembiayaan investasi dengan jaminan asset untuk nasabah UKM di Indonesia.

Adapun, komposisi portofolio perseroan pada awal 2020 memiliki komposisi sekitar 80 persen pembiayaan konsumtif dan sekitar 20 persen pembiayaan produktif.

"Per kuartal I/2021, menjadi sekitar 15 persen pembiayaan konsumtif dan 85 persen pembiayaan produktif," jelasnya.

Direktur Operasional Radana Finance Arif Budiman menambahkan, pihaknya terus melakukan penyempurnaan proses bisnis secara menyeluruh terutama pada proses akuisisi dan pengelolaan piutang untuk memastikan kualitas piutang yang baik.

“Hingga Maret 2021, tingkat NPF-gross untuk portfolio produktif terjaga pada angka di bawah 1 persen. Hal ini membuat angka NPF-nett keseluruhan terjaga di angka 0 persen pada kuartal I-2021 dari posisi yang sama sebelumnya sebesar 4,5 persen” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

multifinance Kinerja Emiten
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top