Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Rilis Data Tenaga Kerja, Dolar AS Terjungkir dari Level Tertinggi

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang utama saingannya, terakhir berada di level 91,319 setelah naik setinggi 91,436 di awal sesi, tertinggi sejak 19 April.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  07:43 WIB
Karyawan menunjukan Dolar AS di Jakarta, Rabu (27/1/2021). Nilai tukar rupiah di pasar spot ditutup menguat 15 poin atau 0,11 persen menjadi Rp14.050 per dolar AS. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan menunjukan Dolar AS di Jakarta, Rabu (27/1/2021). Nilai tukar rupiah di pasar spot ditutup menguat 15 poin atau 0,11 persen menjadi Rp14.050 per dolar AS. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Dolar Amerika Serikat (AS) terjungkir dari level tertinggi lebih dua dari minggu pada akhir perdagangan Kamis pagi (6/5/2021), setelah rilis data ekonomi AS datang sedikit lebih lemah dari yang diharapkan dan pedagang menunggu laporan pekerjaan utama pada akhir pekan ini.

Data penggajian swasta AS naik paling tinggi dalam tujuh bulan pada April, data ADP menunjukkan pada Rabu (5/5/2021) karena perusahaan meningkatkan produksi untuk memenuhi lonjakan permintaan di tengah pengeluaran pemerintah yang besar dan meningkatnya vaksinasi Covid-19.

Tetapi 742.000 pekerjaan swasta yang diciptakan lebih rendah dari 800.000 pekerjaan yang diperkirakan oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters yang dikutip Antara.

Di industri jasa AS, aktivitas mereda pada April dari level rekor pada Maret, kemungkinan karena kekurangan input di tengah lonjakan permintaan, data dari lembaga riset Institute for Supply Management (ISM) menunjukkan.

"Hal itu tentu mengkhawatirkan bagi pedagang dolar AS dan menahan mereka kembali dari posisi long dollar menjelang rilis data penggajian non-pertanian," kata Kathy Lien, direktur pelaksana di BK Asset Management, tentang data tersebut.

Perkiraan median untuk laporan pekerjaan pada Jumat (7/5/2021) naik 978.000, tetapi perkiraan mencapai 2,1 juta.

"Ada peluang bagus itu akan melebihi satu juta, tapi saat kami melihat beberapa indikator utama untuk ekonomi, pemulihan dan pasar tenaga kerja, kami tidak melihat kekuatan yang terlalu besar yang telah diantisipasi semua orang dan itu menahan dolar," kata Lien.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang utama saingannya, terakhir berada di level 91,319 setelah naik setinggi 91,436 di awal sesi, tertinggi sejak 19 April.

Rebound sebelumnya sebagian didorong oleh komentar dari Menteri Keuangan AS Janet Yellen bahwa kenaikan suku bunga mungkin diperlukan untuk menghentikan ekonomi dari overheating.

Yellen kemudian mengesampingkan kepentingannya, tetapi bahkan sedikit penyebutan pengetatan AS memiliki dampak yang sangat besar di pasar yang telah menjadi sangat bergantung pada stimulus moneter.

Tiga pejabat Fed berbicara pada Rabu (4/5/2021), dengan Presiden Bank Federal Reserve Chicago, Charles Evans mengatakan bahwa meskipun dia lebih optimis tentang pertumbuhan ekonomi AS daripada beberapa bulan yang lalu, dia memperkirakan kebijakan moneter akan tetap sangat longgar untuk beberapa waktu.

Presiden Bank Federal Reserve Boston Eric Rosengren mengatakan inflasi akan terdistorsi sementara musim semi ini karena ekonomi AS bekerja melalui ketidakseimbangan yang disebabkan oleh pandemi, tetapi tekanan harus berumur pendek dan tidak mengarah pada kemunduran dalam kebijakan moneter.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan lebih banyak kemajuan akan dibutuhkan di pasar kerja sebelum kondisi Fed untuk mengurangi dukungan ekstensifnya akan dipenuhi.

The Fed telah mengatakan tidak akan menaikkan suku bunga acuan hingga 2023, tetapi bagian responsif dari kurva imbal hasil untuk suku bunga komersial keluar pada 10 tahun atau sedikit lebih lama, kata Joseph Trevisani, Analis Senior di FXSTREET.COM.

"The Fed tidak perlu berubah pikiran tentang suku bunga dana Fed. Yang harus dilakukan adalah menyingkir ketika pasar kredit mulai mengembalikan imbal hasil 10 tahun ke 2,0 persen, yang menurut saya akan terjadi," kata Trevisani. "Selama suku bunga obligasi pemerintah berlanjut, mereka akan membawa dolar bersama mereka."

Sementara itu, dolar Kanada yang terkait komoditas mencapai level tertinggi tiga tahun terhadap dolar, dibantu oleh harga minyak mentah yang lebih tinggi dan optimisme atas pemulihan ekonomi global.

Perdagangan terbatas di sesi semalam, dengan pasar Jepang dan China yang masih libur, tetapi dolar Selandia Baru melonjak 0,83 persen menjadi US$0,72080 didukung data pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan. Dolar Australia naik 0,4 persen menjadi US$0,7742.

Sterling diperdagangkan 0,12 persen lebih tinggi pada US$1,39020 sehari menjelang pertemuan bank sentral Inggris (BoE), di mana diperkirakan oleh otoritas moneter tersebut akan mengumumkan pengurangan program pembelian obligasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as ekonomi as tenaga kerja

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top