Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indosat (ISAT) Siap Lunasi Obligasi Jatuh Tempo Rp630 Miliar

Corporate Secretary Indosat Billy Nikolas Simanjuntak mengungkapkan perseroan berencana melunasi pokok obligasi berkelanjutan II Indosat tahap III tahun 2018 seri B sebesar Rp630 miliar.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 13 April 2021  |  10:59 WIB
Karyawan melayani pelanggan di gerai Indosat Ooredoo, Jakarta, Rabu (16/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan melayani pelanggan di gerai Indosat Ooredoo, Jakarta, Rabu (16/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten telekomunikasi, PT Indosat Tbk. (ISAT) pastikan akan melakukan pelunasan terhadap obligasi jatuh tempo pada 3 Mei 2021 sebesar Rp630 miliar.

Corporate Secretary Indosat Billy Nikolas Simanjuntak mengungkapkan perseroan berencana melunasi pokok obligasi berkelanjutan II Indosat tahap III tahun 2018 seri B sebesar Rp630 miliar.

"Pelunasan dilakukan pada tanggal 3 Mei 2021 menggunakan dana dari fasilitas kredit yang tersedia dan belum ditarik saat ini," jelasnya dalam keterbukaan informasi, Selasa (13/4/2021).

Indosat Ooredoo juga merampungkan kesepakatan penjualan 4.200 menara ke PT EPID Menara AssetCo (Edge Point Indonesia) senilai US$750 juta.

Presiden Direktur dan CEO Indosat Ahmad Al-Neama mengatakan transaksi ini sudah lama direncanakan dan sejalan dengan strategi turnaround perseroan untuk menciptakan nilai tambah kepada pemegang saham dan pelanggan.

“Kesepakatan ini menandai penjualan ketiga dan terakhir dari aset portofolio menara berkualitas tinggi Indosat Ooredoo yang mendorong kami menuju model aset yang lebih ramping dan fokus yang lebih besar dalam menghadirkan layanan digital seluler yang luar biasa bagi pelanggan kami,” kata Al-Neama, Selasa (30/3/2021).

Adapun, transaksi penjualan 4.200 menara milik Indosat itu dilakukan lewat penandatanganan perjanjian jual dan sewa kembali bersama Edge Point Indonesia yang merupakan anak usaha dari Edge Point Singapura.

Edge Point Singapura sepenuhnya dimiliki oleh Digital Colony yaitu investor digital global dengan pengalaman luas serta memiliki dan mengoperasikan menara seluler.

Dengan transaksi mencapai US$750 juta, penjualan menara emiten dengan kode saham ISAT ini menjadi transaksi terbesar di Asia.

“Kesepakatan ini adalah salah satu yang terbesar di Asia dan memperkuat posisi kami sebagai penyedia menara terkemuka di Indonesia,” kata CEO Edge Point Group Suresh Sidhu.

Edge Point Indonesia dinyatakan sebagai pemenang tender dari lelang menara ISAT. Transaksi ini diharapkan rampung pada kuartal II/2021 dengan tunduk pada persyaratan umum.

Selanjutnya, ISAT akan meminta restu dari pemegang saham lewat Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang rencananya diselenggarakan pada 6 Mei 2021.

Dalam transaksi ini, Indosat akan menyewa kembali menara-menara yang telah dijual untuk jangka waktu 10 tahun dalam rangka memenuhi persyaratan yang berlaku.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi indosat obligasi korporasi indosat ooredoo
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top