Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dapat Dukungan Pemerintah, Waskita (WSKT) Lanjutkan Restrukturisasi Keuangan

Presiden Direktur Waskita Karya Destiawan Soewardjono mengatakan restrukturisasi keuangan dilakukan perseroan melalui renegosiasi dengan para kreditur perbankan.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 26 Maret 2021  |  13:52 WIB
/waskita.co.id
/waskita.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten BUMN kontraktor PT Waskita Karya (Persero) Tbk. melanjutkan lobi-lobi dengan perbankan dalam rangka restrukturisasi. Perseroan juga mengupayakan untuk mendapat penjaminan dari pemerintah.

Presiden Direktur Waskita Karya Destiawan Soewardjono mengatakan restrukturisasi keuangan dilakukan perseroan melalui renegosiasi dengan para kreditur perbankan. Negosiasi ini pun telah dimulai sejak 4 Maret 2021 lewat kick off meeting dengan sejumlah perbankan.

“Kami mendapatkan dukungan pemerintah untuk proses ini,” kata Destiawan dalam keterangan resmi, Kamis (25/3/2021).

Dia melanjutkan, skema renegosiasi yang diajukan perseroan mencakup relaksasi jatuh tempo utang, penyesuaian tingkat bunga, dan penerbitan fasilitas jangka panjang baru.

Selain itu, perseroan juga tengah mengupayakan penjaminan dari pemerintah. Rencana mendapatkan pendanaan dengan Penjaminan Pemerintah berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan No. 211/PMK.08/2020 itu akan dijadikan salah satu agenda Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan Waskita Karya pada 16 April 2021.

“Salah satu opsi yang sedang kami tempuh juga melalui penjaminan dari pemerintah,” imbuh Destiawan.

Emiten dengan kode saham WSKT ini memang menjadi salah satu perusahaan pelat merah agen pembangunan dengan proyek infrastruktur tersebar di seluruh Indonesia. Perseroan mendapat kepercayaan menyelesaikan proyek infrastruktur yang termasuk dalam program pemulihan infrastruktur nasional.

Namun, untuk menyelesaikan seluruh proyek tersebut, WSKT setidaknya membutuhkan tambahan fasilitas senilai Rp15,3 triliun dari perbankan. Selain itu, perseroan juga bermaksud menambah pundi-pundi kas lewat penerbitan surat utang yang diharapkan mendapat dukungan jaminan pemerintah.

“Dengan penjaminan pemerintah maka kelayakan kredit Waskita akan meningkat, sehingga beban bunga pinjaman akan lebih kompetitif,” tutur Destiawan.

Dengan restrukturisasi keuangan tersebut, Destiawan menargetkan tingkat bunga pinjaman perseroan dapat lebih longgar dan menyehatkan kas Waskita. Saat ini, dia mengungkapkan kinerja WSKT tertekan oleh beban bunga utang investasi tol yang mencapai Rp4,6 triliun pada 2020.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN waskita karya Kinerja Emiten restrukturisasi utang
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top