Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Perbankan Berjatuhan, Indeks Bisnis-27 Tertekan

Empat saham perbankan dari BBCA hingga BMRI anjlok, memicu tekanan terhadap indeks Bisnis-27.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  15:53 WIB
Pengunjung berada di dekat layar pergerakan  Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Galeri Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (18/3/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Pengunjung berada di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Galeri Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (18/3/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Bisnis-27 ditutup melemah pada akhir perdagangan Januari 2021 ini, Jumat (29/1/2021). Saham-saham perbankan dan konsumer.

Pada penutupan sesi kedua, indeks hasil kerja sama Bisnis Indonesia dan Bursa Efek Indonesia (BEI) ini ditutup melemah 3,13 persen ke level 500,31. Adapun sepanjang hari indeks bergerak di antara 499,60--525,40 dengan 8 saham ditutup di zona hijau, 3 saham stagnan, dan 16 saham di zona merah.

Saham-saham yang menjadi penekan indeks diantaranya PT United Tractors Tbk yang tuurun 4,29 persen ke level 22.850, PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) yang turun 0,39 persen ke level 2.580.

Adapun saham-saham perbankan kompak ditutup di zona merah yakni PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) turun 6,74 persen, PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) turun 2,03 persen, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. (BBRI) turun 6,49 persen, dan PT Bank Negara Indonesia Tbk. (BBNI) turun 3,9 persen.

Saham-saham yang bergerak di zona hijau diantaranya PT Merdeka Copper Gold Tbk.(MDKA) naik 11,35 persen ke level 2.550, PT Astra Agro Lestari Tbk. (AALI) naik 1,13 persen ke level 11.175, dan PT Indah Kiat Pulp dan Paper Tbk. (INKP) naik 0,78 persen ke level 12.900.

Di sisi lain, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terkulai semakin dalam pada penutupan perdagangan terakhir pekan ini, Jumat (29/1/2021), menyusul bursa-bursa lain di Asia yang juga memerah.

Pada penutupan pasar, IHSG parkir di level 5.862,35 setelah melemah 1,96 persen dibanding posisi kemarin. Ini mengakumulasi pelemahan yang terjadi selama sepekan terakhir, yakni menjadi turun 7,05 persen.

Padahal, di awal perdagangan IHSG dibuka menguat dan kembali menembus level 6.000. Sayangnya hal tersebut tak bertahan lama, bahkan indeks sempat menyentuh level terendahnya hari ini 5825,29. 

Dari seluruh saham yang diperdagangkan hanya 178 yang menghijau, sedangkan 305 memerah, dan 142 lainnya menguning alias stagnan.

Kapitalisasi pasar pun terpantau turun menjadi Rp6852,97 triliun. Adapun total transaksi yang tercatat di bursa hari ini sekitar Rp16,51 triliun, dengan aksi jual bersih asing atau net sell Rp924 miliar di seluruh pasar.

Saham empat perbankan terbesar yang tercatat di Bursa menjadi yang paling banyak dilego asing hari ini, berturut-turut BMRI (Rp430 miliar), BBRI (Rp328 miliar), BBCA (Rp99 miliar), dan BBNI (Rp48 miliar).

IHSG tidak sendiri. Pada perdagangan hari ini, bursa-bursa lain di Asia juga kompak kebakaran. Di Jepang, indeks Topix Tokyo terpantau mengalami koreksi 1,64 persen, begitu pula indeks Nikkei 225 Tokyo yang turun 1,89 persen.

Tak jauh berbeda, Shanghai Composite Index China mengalami koreksi 0,63 persen, disusul indeks Hang Seng Hongkong yang turun 0,70 persen. Sementara di Korea Selatan, indeks KOSPI anjlok 3,03 persen dan indeks KOSDAQ jatuh 3,38 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG perbankan indeks bisnis27
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top