Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indeks ESG jadi Produk Reksa Dana, Seberapa Menarik?

Indeks IDX ESG Leaders adalah indeks yang mengukur kinerja harga dari saham-saham yang memiliki penilaian Environmental, Social, dan Governance (ESG) yang baik.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 24 Januari 2021  |  21:05 WIB
ILUSTRASI REKSA DANA. Bisnis - Himawan L Nugraha
ILUSTRASI REKSA DANA. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten berwawasan lingkungan, sosial, dan tata kelola (environment, social, governance) dapat menjadi pilihan alternatif investasi tematis. Kendati demikian, absennya sejumlah emiten jumbo dalam klasifikasi tersebut menjadi poin khusus yang dapat memengaruhi kinerja indeks.

Direktur Panin Asset Management Rudiyanto mengatakan indeks berisi emiten-emiten berwawasan ESG cukup tersegmentasi karena kriteria klasifikasi tersebut cenderung lebih ketat dibandingkan dengan indeks lainnya.

Akan tetapi, absennya emiten-emiten yang berkaitan dengan sejumlah sektor seperti batu bara, komiditas (minyak sawit), dan rokok membuat pilihan dan kinerjanya terbatas, apalagi ada beberapa emiten sektor tersebut yang merupakan emiten jumbo.

“Emiten-emiten yang jadi tulang punggung pasar malah sebagian enggak ada,” katanya kepada Bisnis.

Akan tetapi, dari sisi investor, Rudiyanto melihat minat terhadap indeks atau emiten ESG masih sangat terbuka, apalagi memang ada investor yang memiliki prinsip yang sejalan dengan wawasan ESG.

Meski belum berniat membuat produk baru yang berlandaskan indeks IDX ESG Leasers, Rudiyanto menyebut saat ini Panin AM telah memiliki reksa dana berbasis indeks Sri Kehati yang juga berlandaskan prinsip ESG.

“Untuk jadi produk reksa dana cukup menarik juga karena memang permintaannya juga ada. Panin sudah punya Sri Kehati, sudah memenuhi kriteria ESG kami sih. Secara historis kinerjanya dibandingkan dengan indeks lain cukup oke,” kata dia.

Sementara itu, Executive Director Wealth Management Talent Rotation PT Bank DBS Indonesia Koh Keng Swee mengatakan fokus ESG disebut menjadi peluang menarik dengan mengoptimalkan potensi imbal hasil dalam jangka panjang dan meminimalisir risiko dengan menghindari investasi ke berbagai sektor kontroversial seperti alkohol, energi nuklir, senjata, dan sebagainya.

Menurutnya, tingginya minat investor pada jenis investasi serupa dalam beberapa tahun terakhir, membuat Bank DBS Indonesia menghadirkan Batavia ESG Global Sharia Equity USD, reksa dana offshore dengan fokus investasi efek bersifat ekuitas yang berprinsip syariah dan ESG.

“Kehadirannya melengkapi rangkaian produk investasi komprehensif guna memenuhi kebutuhan nasabah dalam mengelola dan mengembangkan kekayaan,” katanya dalam keterangan tertulis, seperti dikutip Bisnis, Rabu (20/1/2021)

Menurutnya, penerapan ESG membawa perubahan sosial yang positif dengan tiga kriteria terpisah. Environmental berfokus pada manajemen dan produksi energi yang bersih serta proses limbah yang baik. Social memperhatikan budaya kerja, hak pekerja, serta hubungan pelanggan dan masyarakat.

Sementara itu, Governance melihat bagaimana manajemen dan operasional perusahaan, termasuk dari sisi etika bisnis dan pertanggungjawaban finansial.

Koh Keng Swee menuturkan sejak awal 2020, pandemi Covid-19 telah memberikan tantangan tersendiri bagi hampir semua sektor, termasuk ekonomi dan perbankan. Meskipun demikian, tren investasi di kalangan masyarakat Indonesia, khususnya para Ultra High Net Worth Individual (UHNWI), terus meningkat.

Mencermati hal tersebut, pihaknya berupaya untuk menyediakan solusi keuangan yang sesuai dengan kebutuhan mereka, khususnya dalam menghadapi iklim baru investasi saat ini.

Salah satunya adalah dengan mengenalkan produk reksa dana Batavia ESG Global Sharia Equity USD, bersama dengan Batavia Prosperindo Aset Manajemen, yang akan efektif ditawarkan ke nasabah mulai 27 Januari 2021.

Dalam kesempatan yang sama, President Director of PT Batavia Prosperindo Aset Manajemen, Lilis Setiadi mengatakan produk Batavia Global ESG Sharia Equity USD menawarkan berbagai keuntungan bagi nasabah.

Beberapa keuntungan tersebut di antaranya pengoptimalan imbal hasil secara konsisten dengan prinsip investasi syariah dan ESG, membawa dampak positif terhadap masyarakat dan lingkungan. Adapun, pengelolaannya didukung oleh BlackRock sebagai Technical Advisor, yang memiliki keunggulan teknologi dan sumber daya global.

"Produk ini dapat menjadi pilihan bagi para nasabah untuk berinvestasi di era new normal dan sejalan dengan tren global seputar ESG yang terbukti memberikan imbal hasil jangka panjang yang optimal dan lebih tangguh menghadapi turbulensi dan krisis,” tutup Lilis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indeks Indeks BEI reksa dana
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top