Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tahun Depan, Sidomuncul (​SIDO) Eksekusi Rencana Ekspansi yang Tertunda 

Pada 2021, Sido Muncul akan mengalokasikan belanja modal atau capital expenditure (capex) sebesar Rp135 miliar. Dana tersebut bakal digunakan untuk menyelesaikan fasilitas produksi cairan obat dalam II yang dapat digunakan untuk memproduksi jamu cair selain Tolak Angin.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 30 Desember 2020  |  14:35 WIB
Aktivitas di pabrik pembuatan jamu Sido Muncul. - sidomuncul.co.id
Aktivitas di pabrik pembuatan jamu Sido Muncul. - sidomuncul.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten farmasi, PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk. (SIDO), siap merealisasikan sejumlah ekspansi yang tertunda tahun ini akibat pandemi Covid-19 pada 2021.

Direktur Utama Sido Muncul David Hidayat mengatakan bahwa perseroan optimistis dapat membukukan pertumbuhan kinerja lebih baik pada 2021 dibandingkan dengan tahun ini seiring dengan beberapa rencana ekspansi yang akan direalisasi perseroan.

“Diharapkan kondisi perekonomian setelah pandemi teratasi akan lebih baik.Banyak rencana pada 2020 yang tertunda karena pandemi ini yang diharapkan bisa segera dieksekusi pada 2021,” ujar David kepada Bisnis, Rabu (30/12/2020).

David mengaku tengah menyiapkan beberapa strategi untuk menopang pertumbuhan kinerja pada 2021, antara lain mengembangkan pasar ekspor selain negara yang telah menjadi tujuan perseroan sebelumnya dan menyiapkan produk herbal baru baik minuman maupun suplemen. 

Selain itu, emiten berkode saham SIDO itu juga akan mengaktifkan bisnis unit ekstraksi untuk business to business atau B2B. SIDO mengungkapkan potensi pendapatan masih akan ditopang oleh penjualan produk herbal perseroan, seperti Jamu atau obat herbal, suplemen, dan minuman yang berbasis herbal.

Emiten farmasi itu akan mengalokasikan belanja modal atau capital expenditure (capex) sebesar Rp135 miliar yang akan digunakan untuk menyelesaikan fasilitas produksi cairan obat dalam II yang dapat digunakan untuk memproduksi jamu cair selain Tolak Angin.

Sido Muncul juga berencana menambah fasilitas produksi untuk proses distilasi di unit ekstraksi dan juga sebagian dialokasikan untuk maintenance capex. David menjelaskan sumber pendanaan capex seluruhnya berasal dari kas internal perseroan.

Di sisi lain, David juga melihat adanya peluang penghematan beban seiring dengan tren pelemahan dolar AS dalam beberapa perdagangan terakhir dan diprediksi bertahan hingga tahun depan.

“Pelemahan dolar AS akan berpengaruh positif terhadap material cost import maupun yang dibeli lokal dengan menggunakan dasar dolar AS, tetapi tampaknya tidak terlalu besar karena sebagian besar bahan baku kami dari lokal,” papar David.

Adapun, hingga kuartal III/2020 SIDO mencatatkan kenaikan laba bersih 10,78 persen secara tahunan menjadi Rp640 miliar. Kenaikan laba bersih pada periode tersebut disebabkan oleh kenaikan pendapatan 6,04 persen secara tahunan menjadi Rp2,26 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

capex Kinerja Emiten sido muncul
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top