Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Mulai Pulih, Risiko Kredit Masih Menghantui Korporasi Indonesia

Lebih dari separuh perusahaan di bawah pemeringkatan Moody's mendapat outlook negatif atau sedang ditinjau untuk diturunkan peringkatnya,
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 03 Desember 2020  |  10:53 WIB
Monitor menampilkan nama Moody's Corp. -  Bloomberg / Michael Nagle
Monitor menampilkan nama Moody's Corp. - Bloomberg / Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Lembaga pemeringkat Moody's Investor Services memperingatkan risiko utang jatuh tempo bagi korporasi Indonesia masih menganga kendati prospek perusahaan mulai berangsur pulih dan outlook atau prospek menjadi stabil.

Moody's melaporkan, pendapatan perusahaan Indonesia mulai pulih di seluruh sektor kendati berada di level sebelum pandemi. Likuiditas juta tetap ketat dan akses pendanaan baik di dalam negeri maupun luar negeri cukup variatif.

"Kami memperkirakan pendapatan [obligor] akan mulai pulih meskipun tidak sampai ke tingkat sebelum pandemi karena Produk Domestik Bruto Indonesia akan tumbuh 4,7 persen pada 2021 setelah kontraksi 2 persen pada tahun ini," ujar analis Moody's Stephanie Cheong dalam keterangan resmi, Kamis (3/12/2020).

Pemulihan ekonomi Indonesia akan ditopang perbaikan dari sisi konsumsi yang akan turut berimbas pada sektor tekstil dan properti. Di samping itu, kenaikan harga komoditas seperti minyak dan batu bara akan membantu pemulihan kinerja sejumlah obligor.

Jumlah perusahaan layak investasi mencapai seperempat dari semua obligor yang mendapat peringkat dari Moody's. Namun, penurunan kualitas kredit juga masih terjadi.

Di antara perusahaan yang diperingkat, 17 persen menadpat peringkat Caa atau di bawahnya. Jumlah itu naik 3 persen dibandingkan dengan posisi akhir 2019. Peringkat Caa dan  peringkat di bawahnya mencerminkan risiko kredit yang tinggi dan kualitas kredit yang buruk. Lebih dari separuh perusahaan di bawah pemeringkatan Moody's mendapat outlook negatif atau sedang ditinjau untuk diturunkan peringkatnya.

Prospek Moody's terhadap korporasi Indonesia mencerminkan ekspektasi terhadap kondisi bisnis dalam 12-18 bulan ke depan. Pandangan ini juga tidak mencerminkan prospek emiten secara individu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi emiten moody's
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top