Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Alasan Fintech Asal Australia Raiz Invest Tertarik Pasarkan Reksa Dana Syariah

Manajemen Raiz menyebut industri reksa dana syariah sangat potensial. Perusahaan asal Australia juga menyebut ekspansi ke Indonesia berlangaskan misi untuk memberikan literasi investasi kepada masyarakat awam
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 19 November 2020  |  17:20 WIB
Dari kiri ke kanan : Presiden Direktur Raiz Invest Indonesia Fahmi Arya, Komisaris Raiz Invest Indonesia Michael Luhukay, Partnership & Marketing Manager Karmela Kartodirjo, dan Direktur Raiz Invest Indonesia Setiawan Adhiputro dalam Zoom Meeting Perkenalan Raiz Invest Indonesia dengan Media pada Rabu (5/8 - 2020).
Dari kiri ke kanan : Presiden Direktur Raiz Invest Indonesia Fahmi Arya, Komisaris Raiz Invest Indonesia Michael Luhukay, Partnership & Marketing Manager Karmela Kartodirjo, dan Direktur Raiz Invest Indonesia Setiawan Adhiputro dalam Zoom Meeting Perkenalan Raiz Invest Indonesia dengan Media pada Rabu (5/8 - 2020).

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan fintek asal Australia Raiz Invest menyatakan alasan ketertarikannya untuk memasarkan produk reksa dana syariah di Indonesia.

Perusahaan yang sebelumnya bernama Acorns tersebut menyatakan pasar reksa dana syariah masih sangat cukup besar terutama jika melihat populasi masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam.

CEO Raiz Fahmi Arya Wicaksana mengatakan target market reksa dana syariah atau investasi syariah cukup menjanjikan kedepannya jika melihat dari sisi bisnisnya.

“Raiz ketika datang ke Indonesia memang memiliki satu misi untuk memberikan literasi investasi kepada masyarakat awam,” ungkap Fahmi dalam webinar virtual, Rabu (18/11/2020).

Pihaknya menilai kemudahan mempelajari investasi syariah yang didukung oleh industri dapat membuat literasi keuangan masyarakat Indonesia membaik.

Tambahan lagi, kemudahan ini juga harus diimbangi dengan produk yang mudah dimengerti dan dapat diakses oleh pelaku pasar yang ingin berinvestasi di produk syariah.

Dalam kesempatan tersebut, pihaknya mengumumkan kerjasama dengan Manulife Asset Management Indonesia (MAMI) untuk memasarkan dua produk reksa dana syariah yakni Manulife Dana Kas Syariah (MDKS) dan Manulife Syariah Sukuk Indonesia (MSSI). 

Dua produk tersebut lanjutnya, adalah produk yang sangat simpel karena berbasis pasar uang dan sukuk. Ke depannya, Raiz juga membuka peluang kerjasama dengan MAMI jika memang permintaan produk reksa dana syariah lainnya oleh investor meningkat.

“Jika ada keinginan dari investor memiliki produk syariah yang lebih advance seperti equity sharia ataupun produk lain yang diminati oleh market, kami akan terbuka untuk memasarkan produk tersebut bersama MAMI,” tutupnya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

reksa dana fintech
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top