Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sambut Pilpres AS, Wall Street Dibuka Menguat

Pada pembukaan perdagangan Selasa (3/11/2020) pukul 21.40 WIB, Dow Jones naik 1,26 persen menjadi 27.264,63, sedangkan Nasdaq composite meningkat 0,57 persen menuju 11.020,42.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 03 November 2020  |  21:52 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Saham Amerika Serikat dibuka menguat dua hari beruntun seiring dengan pelaksanaan Pilpres AS 2020 pada hari ini.

Pada pembukaan perdagangan Selasa (3/11/2020) pukul 21.40 WIB, Dow Jones naik 1,26 persen menjadi 27.264,63, sedangkan Nasdaq composite meningkat 0,57 persen menuju 11.020,42

Mengutip Bloomberg, saham AS naik karena embusan optimisme melanda pasar ekuitas global saat jutaan orang menuju pemungutan suara. Investor mata uang pun bersiap untuk peningkatan volatilitas.

Wall Street dibuka lebih tinggi untuk hari kedua berturut-turut. Citigroup Inc. dan Chevron Corp. menguat di tengah meningkatnya taruhan bahwa bank dan perusahaan minyak termasuk di antara sektor-sektor yang siap untuk naik setelah pemilihan. Dow Jones Industrial Average, yang berisi saham blue chip, melonjak 1%, mengungguli Nasdaq 100 yang sangat padat saham teknologi.

Treasury jatuh dan ukuran dolar turun paling tajam dalam tiga minggu karena mode risk-on berlaku. Minyak memperpanjang kenaikan setelah melonjak paling tajam dalam tiga minggu pada hari Senin di tengah meningkatnya tanda-tanda OPEC + akan menunda rencana pelonggaran pengurangan produksi.

"Itu menunjukkan investor jauh lebih fokus pada pemilihan dan mengantisipasi hasil yang lebih menentukan malam ini," kata Mike Bailey, direktur penelitian di FBB Capital Partners.

"Jika kami terus melihat pasar naik 1-2%, itu mungkin menunjukkan bahwa mereka mengikuti peluang taruhan, baik gelombang biru atau pemilihan presiden yang menentukan dan memperdagangkannya."

Pasar memprediksi adanya Gelombang Biru - yakni bahwa Partai Demokrat Joe Biden menggulingkan Presiden Donald Trump dan mengambil mayoritas kursi di Kongres.

"Hasil pemilu akan mendorong semua pasar selama satu atau dua hari ke depan," kata Torsten Slok, kepala ekonom di Apollo Global Management, dalam sebuah wawancara. "Bagaimana mereka bergerak bergantung pada sejauh mana pasar memiliki kejelasan tentang hasilnya."

Pasar mencerminkan lebih banyak optimisme setelah berminggu-minggu spekulasi bahwa hasil pemilu yang diperebutkan mungkin tidak menghasilkan pemenang yang jelas untuk beberapa waktu dan mengacaukan pasar.

Jajak pendapat terus menunjukkan bahwa calon dari Partai Demokrat Joe Biden unggul, meskipun persaingan tampak ketat di beberapa negara bagian yang menjadi medan pertempuran, beberapa di antaranya mengalami peningkatan kasus virus.

Di Eropa, saham pertambangan naik, dibantu oleh dolar yang merosot. Bank-bank menguat setelah BNP Paribas SA bergabung dengan rekan-rekannya di Eropa dalam membukukan ketentuan pinjaman buruk yang lebih rendah dari perkiraan dari pandemi.

Di tempat lain, China telah menangguhkan penawaran Ant Group Co. senilai US$35 miliar, menggagalkan penawaran umum perdana terbesar di dunia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street Pilpres AS 2020

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top