Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jelang Pilpres AS, Harga Emas Makin Jeblok

Harga emas secara bulanan harga emas telah turun 1,1 persen menjelang pilpres AS. Harga emas terus melandai sejak menyentuh rekor tertinggi US$2.075 per troy ounce pada Agustus lalu.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 30 Oktober 2020  |  10:29 WIB
Emas batangan produksi PT Aneka Tambang Tbk. - mind.id
Emas batangan produksi PT Aneka Tambang Tbk. - mind.id

Bisnis.com, JAKARTA - Kilau harga emas perlahan mulai memudar, terlebih menjelang pemilihan presiden atau pilpres Amerika Serikat (AS) pada 3 November 2020 mendatang. Harga emas menuju kinerja bulanan terburuk sejak 2019.

Berdasarkan data Bloomberg,harga emas telah jatuh di bawah level US$1.900 per troy ounce. Pada pukul 11.07 WIB, harga emas terpantau di level US$1.875,24 per troy ounce sedangkan emas berjangka Comex di leve US$1.875,90.

Harga secara bulanan emas telah turun 1,1 persen. Penurunan tentu lebih besar bila dibandingkan dengan rekor US$2.075 per troy ounce pada Agustus 2020 lalu.

Ketidakpastian yang menjadi-jadi sebelum pilpres membuat investor melarikan modalnya ke mata uang dolar. Terlebih, perkembangan stimulus fiskal untuk pemulihan ekonomi AS buyar. Ini setelah Presiden AS Donald Trump menyebut kesepakatan terkait stimulus ditunda setelah pilpres AS.

Kendati demikian, emas masih punya peluang menguat dan kemenangan Joe Biden pada pilpres As menjadi faktor pendukung. Biden disebut akan pro stimulus, terlebih bila Partai Demokrat mengambil alih kendali Senat.

"Mulai sekarang hingga pilpres AS, kami menduga emas akan sangat volatil," ujar Kepala Analisis Logam Mulia HSBC Securities James Steel dalam sebuah laporan.

Emas memang akan mendapat sokongan dari kekhawatiran terhadap peningkatan angka infeksi Covid-19. Namun, pelaku pasar cenderung menunggu stimulus sebagai faktor yang lebih penting.

Soal stimulus ini, kebuntuan tidak terhindarkan. Menteri Keuangan AS Steve Mnuchin menuduh Ketua House of Representative Nancy Pelosi melakukan 'aksi politik' dengan menolak kompromi. 

Untuk diketahui, bila stimulus disetujui, AS akan mencetak banyak dolar sehingga mengerek inflasi. Emas akan diburu sebagai instrumen yang mampu melindungi aset dari inflasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Emas Hari Ini Pilpres as 2020

Sumber : Bloomberg

Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top