Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jelang Akhir Tahun, Laba Adhi Karya (ADHI) Turun 95 Persen

Adhi Karya (ADHI) mencatat penurunan laba bersih hingga 95 persen per September 2020. Selain pendapatan menurun, kontribusi perusahaan patungan dan entitas asosiasi mengalami penurunan drastis sehingga ikut menekan laba.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  11:20 WIB
Pekerja beraktivitas di proyek yang dikerjakan PT Adhi Karya. - JIBI/Nurul Hidayat
Pekerja beraktivitas di proyek yang dikerjakan PT Adhi Karya. - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten kontraktor PT Adhi Karya (Persero) Tbk. mencatatkan penurunan pendapatan sebesar 5,41 persen menjadi Rp8,45 triliun pada akhir kuartal III/2020.

Penurunan pendapatan yang diikuti dengan depresiasi laba ventura bersama dan rugi entitas asosiasi membuat laba Adhi Karya anjlok.

Berdasarkan publikasi laporan keuangan Adhi Karya, per 30 September 2020 perseroan kinerja pendapatan Adhi Karya cukup beragam kendati secara nominal turun. Pendapatan dari konstruksi yang menjadi kontributor utama turun 10,70 persen menjadi Rp6,34 triliun.

Sementara itu, pendapatan dari segmen EPC (rekayasa, pengadaan, dan konstruksi) dan properti naik sekitar 6 persen masing-masing menjadi Rp372,57 miliar dan Rp1,10 triliun. Adapun pendapatan investasi infrastruktur melesat 42,71 persen menjadi Rp635,61 miliar.

Di sisi lain, laba emiten bersandi saham ADHI itu anjlok  95,62 persen yoy menjadi Rp15,38 miliar per akhir September 2020. Jumlah ini berkurang drastis mengingat di akhir September 2019, Adhi Karya mencetak laba Rp351,22 miliar.

Adapun, beban pokok pendapatan ADHI terpantau berkurang 3,15 persen yoy menjadi Rp7,31 triliun dari sebelumnya Rp7,55 triliun.

Laba Adhi Karya anjlok disebabkan beberapa faktor. Per September 2020, bagian laba ventura bersama milik perseroan tergerus 61,12 persen yoy menjadi Rp82,16 miliar dari posisi September 2019  Rp211,32 miliar.

Adapun, ventura bersama merupakan pengendalian bisnis perseroan secara bersama-sama pada perusahaan patungan. Selanjutnya tekanan laba juga datang dari bagian rugi entitas asosiasi senilai Rp103,15 miliar yang mana pada periode Januari - September 2010 tercatat nihil.

Entitas asosiasi merupakan seluruh entitas Grup Adhi Karya di mana perseroan memiliki pengaruh namun bukan sebagai pengendali.

Menjelang akhir sesi pertama perdagangan hari ini, saham ADHI terpantau stagnan di level 585. Dalam sebulan terakhir, saham ADHI naik 16 persen. Adapun sejak awal tahun masih terkoreksi 50,21 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adhi karya Kinerja Emiten
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top