Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Anjlok ke Level Terendah 4 Pekan

Pada penutupan perdagangan Selasa (8/9/2020), Dow Jones koreksi 2,25 persen ke 27.500,89, Indeks S&P turun 2,78 persen menjadi 3.331,84, dan Nasdaq anjlok 4,11 persen ke level 10.847,69.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 09 September 2020  |  05:34 WIB
Wall Street Anjlok ke Level Terendah 4 Pekan
Wall Street. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat turun 3 sesi beruntun dan kini mencapai level terendah dalam 4 pekan terakhir seiring dengan aksi jual investor.

Pada penutupan perdagangan Selasa (8/9/2020), Dow Jones koreksi 2,25 persen ke 27.500,89, Indeks S&P turun 2,78 persen menjadi 3.331,84, dan Nasdaq anjlok 4,11 persen ke level 10.847,69.

Volatilitas mengguncang pasar keuangan, mengirim Nasdaq 100 turun 4,8 persen dan meninggalkan 11 persen dari rekornya pada Rabu lalu. Tesla mengalami kekalahan terburuk dalam sejarahnya dan sekarang turun 34 persen pada September.

Penurunan 6,9 persen saham Apple menghapus hampir US$140 miliar pada nilai pasar Selasa, sementara penurunan tiga hari membengkak menjadi 14 persen, terbesar sejak Oktober 2008.

Investor telah dibuat ketakutan dengan putaran terakhir reli yang mendorong valuasi saham-saham teknologi. Sejumlah 450 dari seluruh anggota S&P 500 mengalami koreksi, dan hanya 5 saham dari Nasdaq 100 yang mampu naik kemarin.

Spekulasi yang mendorong taruhan bullish di pasar menyebabkan lonjakan saham kini telah pecah, memusnahkan dana triliunan keluar dari bursa.

Sektor-sektor yang paling terpukul tetap menguat tajam untuk tahun ini, memicu perdebatan di antara para ahli strategi mengenai apakah kemunduran terbaru merupakan tanda kesehatan pasar atau awal dari penurunan yang lebih besar yang masih harus dilakukan.

Tom Essaye, mantan pedagang Merrill Lynch yang mendirikan buletin The Sevens Laporan, dalam catatannya menuliskan beberapa koreksi dari pasar merupakan hal yang baik.

"Namun, perlu diingat bahwa kita masih berada di atas level yang dianggap 'nilai wajar' dalam saham. sementara prospek saham secara umum tetap konstruktif dalam jangka panjang, ada lebih banyak sisi negatif di pasar ini jika kami mendapatkan kekecewaan besar," paparnya.

Hubungan AS dan China juga kembali menjadi fokus setelah Presiden Donald Trump mengatakan dia berencana untuk mengakhiri ketergantungan Amerika pada negara tersebut.

Trump juga mengancam akan menghukum perusahaan Amerika yang menciptakan lapangan kerja di luar negeri, dan melarang mereka yang berbisnis di China untuk memenangkan kontrak federal.

"Pada akhirnya, jika ada lebih banyak aksi jual, saya curiga investor uang sungguhan akan mengambil kesempatan untuk membeli penurunan tersebut," papar Peter Chatwell, kepala strategi multi-aset di Mizuho International Plc.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top