Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kabar Investasi ke Gojek Belum Sulut Saham Telkom (TLKM)

Pada penutupan perdagangan Selasa (25/8/2020), saham TLKM turun 0,67 persen atau 20 poin menjadi Rp2.980, setelah bergerak di rentang 2.980-3.010.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  16:22 WIB
Pendar cahaya dari lampu gedung Telkom Landmark Tower, kawasan Gatot Subroto, Jakarta Selatan. - tlt.co.id
Pendar cahaya dari lampu gedung Telkom Landmark Tower, kawasan Gatot Subroto, Jakarta Selatan. - tlt.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Kabar rencana investasi PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (Persero) ke PT Aplikasi Karya Anak Bangsa (Gojek) belum menguatkan saham BUMN itu.

Pada penutupan perdagangan Selasa (25/8/2020), saham TLKM turun 0,67 persen atau 20 poin menjadi Rp2.980, setelah bergerak di rentang 2.980-3.010. Nilai transaksi sahamnya mencapai Rp299,34 miliar.

Kapitalisasi pasar TLKM mencapai Rp295,21 triliun, dengan price to earning ratio (PER) 13,42 kali. Sepanjang tahun berjalan, saham TLKM melesu 24,94 persen.

Sebelumnya, tersiar kabar bahwa Telkomsel bakal berivenstasi ke Gojek. Mengenai hal tersebut, Direktur Utama Telkomsel Setyanto Hantoro mengatakan bahwa perseroan terus berusaha untuk mencari peluang pengembangan usaha.

Proses pengembangan tersebut dilakukan secara organik maupun in-organik. Adapun mengenai kabar yang menyebut bahwa Telkomsel melakukan investasi di Gojek, Setyanto belum dapat menjawab lebih spesifik pertanyaan tersebut, termasuk membenarkan atau membantahnya.

“Telkomsel selalu berusaha mencari peluang pengembangan usaha baik secara organik maupun in-organik. Semua upaya pengembangan usaha tersebut merupakan bagian dari strategi perusahaan. Saat ini saya belum bisa menjawab pertanyaan spesifik tersebut,” kata Setyanto, Senin (24/8/2020).

Sementara itu, PT Metra Digital Investama (MDI Ventures) memperkirakan bahwa investasi Grup Telkom ke Gojek nantinya tidak akan melalui MDI Ventures, jika rencana investasi tersebut benar terwujud.

CEO MDI Ventures, Donald Wihardja mengatakan bahwa MDI Ventures bersama PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (Persero) sempat membahas mengenai rencana investasi ke Gojek beberapa bulan lalu.

Dia mengungkapkan bahwa MDI Ventures tidak dapat menyalurkan investasi ke Gojek. Sebab, batas tingkat atau seri pendanaan Gojek sudah sangat tinggi.

Gojek terakhir memperoleh pendanaan pada Juni 2020 lalu dari Google, Tencent, Facebook dan Paypal. Dalam pendanaan tersebut tidak disebutkan nilai dan seri pendanaan.

Pada Maret 2020, Gojek juga sempat mendapat pendanaan seri F senilai US$1,2 miliar (Rp17,55 triliun), saat itu pendanaan dipimpin oleh Mitsubishi Corporation, Mitsubishi Motors, Mitsubishi UFJ Financial Group, dan Visa.

Nilai tersebut jelas sudah sangat tinggi. MDI Ventures saat ini hanya mengantongi dana senilai Rp7,3 triliun, yang belum lama berhasil dikumpulkan.

“Kami di MDI lihat ini sudah lewat dari stage yang kami bisa invest. Tapi untuk Telkom mungkin bisa interesting. Kami tidak tahu disana hasil review-nya seperti apa,” kata Donald.

Donald mengungkapkan selain melalui Telkom, anak perusahaan Telkom yaitu Telkomsel juga dapat menyalurkan investasi, namun dengan prosedur yang lebih rumit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telkomsel telkom Gojek
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top