Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Harian Covid-19 Terus Turun, Bursa Hong Kong Menguat

Indeks Hang Seng terpantau menguat 1,49 persen atau 374,88 poin ke level 25.488 pada pukul 14.58 waktu setempat. Sementara itu, idneks MSCI Hong Kong melonjak 2,22 persen.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 24 Agustus 2020  |  14:31 WIB
Bursa Hong Kong
Bursa Hong Kong

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Hong Kong menguat pada perdagangan Senin (24/8/2020) setelah media lokal melaporkan jumlah kasus virus corona baru turun menjadi satu digit untuk pertama kalinya sejak Juli.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Hang Seng terpantau menguat 1,49 persen atau 374,88 poin ke level 25.488 pada pukul 14.58 waktu setempat. Sementara itu, idneks MSCI Hong Kong melonjak 2,22 persen.

Mengutip sumber medis, pemerintah diperkirakan akan mengkonfirmasi sembilan infeksi baru pada hari Senin. Saham pengembang properti dan operator mal termasuk di antara yang melonjak hari ini,  dengan saham Swire Pacific Ltd. menguat paling signifikan dalam tujuh pekan terakhir.

Ekonomi Hong Kong berada di bawah tekanan setelah wabah virus corona kembali muncul pada awal Juli. Pemerintah menutup bar, gym, dan bioskop, serta melarang penduduk makan di restoran antara pukul 18.00 dan 5.00. penduduk juga diwajibkan menggunakan masker baik di dalam maupun di luar ruangan, sementara pertemuan publik lebih dari dua orang dilarang.

Kepala penelitian di CEB International Investment Corp Banny Lam mengatakan kekhawatiran mengenai penyebaran virus saat ini mulai mereda.

"Minggu ini pemerintah diperkirakan akan melonggarkan kontrol pada larangan makan dan memungkinkan dimulainya kembali sejumlah bisnis. Ini semua menguntungkan ekonomi lokal dan mendorong harapan bahwa kehidupan akan kembali normal,” ungkap Benny, seperti dikutip Bloomberg.

Indeks MSCI Hong Kong yang beranggotakan 40 perusahaan tersebut telah naik 26 persen dari level terendahnya tahun ini, terlepas dari dampak penutupan pada bisnis kota dan ketidakpastian atas ketegangan AS-China.

Sementara itu, indeks Hang Seng bersiap untuk mencapai level tertinggi sejak 21 Juli, dipimpin oleh saham Tencent Holdings Ltd.

Saham Tencent melonjak setelah pejabat Gedung Putih meyakinkan bahwa larangan pada aplikasi WeChat tidak akan berdampak besar. Pemerintahan Trump secara pribadi berusaha meyakinkan perusahaan di AS termasuk Apple Inc. bahwa mereka masih dapat melakukan bisnis dengan WeChat di China.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa hong kong indeks hang seng
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top