Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Investor Nantikan Perkembangan Stimulus AS, Bursa Eropa Menguat

indeks Stoxx Europe 600 ditutup menguat 0,3 persen atau 1,1 poin ke level 364,65. Saham perbankan dan minyak menjadi penggerak utama indeks setelah harga minyak Brent menguat di tengah tanda-tanda bahwa konsumsi di kawasan utama naik tipis.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 11 Agustus 2020  |  05:53 WIB
Bursa Efek Frankfurt. -  Alex Kraus / Bloomberg
Bursa Efek Frankfurt. - Alex Kraus / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Eropa ditutup menguat pada perdagangan Senin (10/8/2020), dipimpin oleh sektor siklis karena investor mengamati pembahasan stimulus di AS.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Stoxx Europe 600 ditutup menguat 0,3 persen atau 1,1 poin ke level 364,65. Saham perbankan dan minyak menjadi penggerak utama indeks setelah harga minyak Brent menguat di tengah tanda-tanda bahwa konsumsi di kawasan utama naik tipis.

Pasar saham rebound setelah melemah di tengah berita bahwa China akan memberi sanksi kepada 11 warga Amerika sebagai pembalasan atas tindakan serupa yang diberlakukan oleh AS pada hari Jumat, tetapi saham teknologi tetap di bawah tekanan.

Pada saat yang sama, investor tengah mengamati pembahasan di parlemen AS mengenai putaran stimulus lanjutan. Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan dia akan mendengarkan setiap proposal yang ditawarkan oleh Partai Demokrat, sedangkan Ketua DPR Nancy Pelosi mengatakan dia berharap pembicaraan dengan Gedung Putih akan segera dilanjutkan.

“Dengan meningkatnya ketegangan dan ketidakpastian AS-China, belum ada kesepakatan fiskal jangka panjang AS, dan musim pendapatan kuartal kedua yang baik sekarang menjadi sentimen penggerak, minat terhadap aset berisiko menjadi lebih rendah, terutama mengingat valuasi saham 'pemenang korona' yang tinggi,” ungkap tim analis Comerzbank AG termasuk Alexander Kraemer dan Florian Regnery, seperti dikutip Bloomberg.

Pada hari Sabtu, Trump menandatangani empat perintah eksekutif untuk mempertahankan sejumlah bantuan, termasuk tunjangan pengangguran, penangguhan pajak pendapatan sementara, perlindungan penggusuran, dan keringanan pinjaman pendidikan.

Analis multi-aset senior di State Street Bank Benjamin Jones mengatakan satu hal yang pasti saat ini adalah pasar menjadi semakin semarak.

“Fokus utama pasar adalah apakah AS dapat menyetujui putaran stimulus fiskal berikutnya,” ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa eropa
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top