Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mayoritas Bursa Asia Melemah, Indeks Topix Anjllok 2,82 Persen

Bursa Jepang, Korea Selatan, dan Australia kompak melemah pada penutupan perdagangan akhir pekan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 31 Juli 2020  |  14:38 WIB
Tokyo Stock Exchange. - Bloomberg
Tokyo Stock Exchange. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Mayoritas pasar Asia terkoreksi ditengah sentimen kekhawatiran investor terhadap laju pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona.

Dilansir dari Bloomberg pada Jumat (31/7/2020), indeks Kospi Korea Selatan ditutup turun 0,78 persen setelah sempat dibuka menguat 0,5 persen. Posisi indeks tersebut terpantau di level 2.249,37.

Sementara itu, pasar Topix Jepang juga mengalami koreksi 2,82 persen ke kisaran 1.496,06. Indeks S&P/ASX 200 Australia juga menutup pekan di zona merah setelah ambles 2,04 persen di posisi 5.927,80.

Penurunan juga terjadi pada indeks Hang Seng Hong Kong yang terkoreksi tipis 0,14 persen di level 24.675,73. Sementara itu,, pasar China mengalami kenaikan setelah dengan indeks Shanghai Composite parkir di zona hijau dengan penguatan 0,79 persen di 3.310,94.

Perdagangan hari ini dipengaruhi oleh rilis data pertumbuhan ekonomi AS yang terkontraksi pada kuartal II/2020. Sementara itu, Presiden AS DOnald Trump mempertimbangkan untuk menunda pemilihan umum Presiden yang akan berlangsung pada 3 November mendatang.

Di tengah musim laporan keuangan, investor tengah mencermati dampak negatif dari pandemi virus corona terhadap kelanjutan pemulihan ekonomi. Lonjakan kasus positif yang terjadi di sejumlah wilayah membuat laju perbaikan ekonomi kemungkinan akan melambat.

Gubernur bank sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve (The Fed) Jerome Powell mengatakan, kenaikan jumlah kasus tersebut mulai menunjukkan dampaknya pada pemulihan ekonomi. Ia juga menuturkan prospek ekonomi dunia dalam beberapa waktu ke depan akan penuh dengan ketidakpastian.

"Dengan lonjakan kasus positif yang terjadi pada beberapa wilayah, bila dilihat dari laporan pendapatan perusahaan, hasil yang dicapai terbilang masih baik. tetapi, saat ini ekspektasi pasar memang sangat rendah," jelas Randy Frederick, Vice President of Trading and Derivatives di Schwab Center for Financial Research.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia Kebijakan The Fed covid-19
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top