Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penjualan Masih Moncer, Laba Kalbe Farma (KLBF) Tumbuh Dua Digit

Sepanjang semester I/2020, Kalbe Farma meraup laba bersih Rp1,38 triliun.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 30 Juli 2020  |  15:14 WIB
Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk. Vidjongtius dalam rapat umum pemegang saham 2019 di Jakarta, Senin (18/5/2020).  - Kalbe
Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk. Vidjongtius dalam rapat umum pemegang saham 2019 di Jakarta, Senin (18/5/2020). - Kalbe

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten farmasi, PT Kalbe Farma Tbk., membukukan pertumbuhan laba dua digit sepanjang paruh pertama tahun ini 2020. 

Berdasarkan laporan keuangan perseroan,  emiten berkode saham KLBF itu berhasil mencetak pendapatan sebesar Rp11,6 triliun pada semester I/2020. Realisasi itu naik 3,8 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp11,17 triliun.

Sejalan dengan itu, KLBF juga berhasil membukukan pertumbuhan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar 10,25 persen menjadi sebesar Rp1,38 triliun.Pada semester I/2019, perseroan membukukan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar Rp1,25 triliun.

Di sisi lain, perseroan juga berhasil mencatatkan pertumbuhan aset menjadi sebesar Rp22,09 triliun per 30 Juni 2020, lebih tinggi dibandingkan dengan posisi per 31 Desember 2019 sebesar Rp20,26 trilun.

Dari jumlah aset tersebut kas dan setara kas perseroan melonjak 31,9 persen ke posisi Rp4,01 triliun, dibandingkan dengan per 31 Desember 2019 di posisi Rp3,04 triliun. Sementara itu, total liabilitas KLBF naik ke posisi Rp4,91 triliun, yang terdiri atas liabilitas jangka panjang sebesar Rp1,051 triliun dan liabilitas jangka pendek sebesar Rp3,85 triliun.

Di sisi lain, ketika banyak sektor usaha menahan alokasi belanja modal untuk menjaga neraca keuangan, ekspansi emiten bersandi saham KLBF itu terus melaju. Hal ini tercermin dari penyerapan alokasi belanja modal yang ditetapkan perseroan.

Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius mengatakan realisasi belanja modal perseroan telah mencapai Rp600 miliar dari anggaran sebanyak Rp1 triliun. Dengan kata lain, realisasi belanja modal emiten bersandi saham KLBF itu mencapai 60 persen.

“Kami telah menghabiskan 50 persen sampai dengan 60 persen belanja modal pada Semester I/2020,” katanya kepada Bisnis, Minggu (5/7/2020).

Belanja modal yang telah terserap digunakan untuk penyelesaian relokasi pabrik Bintang Toedjoe dan Saka Farma ke Cikarang. Di samping itu, belanja modal juga telah digunakan untuk pembangunan gudang Enseval Putera Mega Trading dan Global Chemindo Megatrading.

Vidjongtius mengatakan sisa anggaran belanja modal akan digunakan untuk memproduksi produk suplemen. Dia menambahkan, hingga akhir tahun, Kalbe Farma berencana merilis satu hingga dua produk suplemen baru guna menggenjot penjualan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

klbf Kinerja Emiten kalbe farma
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top