Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Setelah Melemah 5 Hari Berturut-turut, Rupiah Berpotensi Rebound

Rupiah memiliki kesempatan untuk kembali ke zona hijau pada perdagangan kali ini setelah bertahan di zona merah dengan kurun waktu cukup lama.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 02 Juli 2020  |  06:27 WIB
Karyawan menunjukan uang dolar Amerika Serikat (AS) di Jakarta, Rabu (27/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan menunjukan uang dolar Amerika Serikat (AS) di Jakarta, Rabu (27/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Rupiah berpotensi berbalik menguat pada perdagangan Kamis (2/7/2020) setelah melemah lima hari perdagangan berturut-turut.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan bahwa rupiah memiliki kesempatan untuk kembali ke zona hijau pada perdagangan kali ini setelah bertahan di zona merah dengan kurun waktu cukup lama.

“Rupiah kemungkinan akan menguat terbatas di level Rp14.250-Rp14.300 per dolar AS,” ujar Ibrahim seperti dikutip dari keterangan resminya, Kamis (2/7/2020).

Adapun, pada penutupan perdagangan Rabu (1/7/2020) rupiah berada di posisi Rp14.283 per dolar AS, terkoreksi 0,13 persen atau 18 poin. Kinerja rupiah itu menjadi yang terburuk di antara mata uang Asia lainnya yang mayoritas hanya melemah tipis.

Posisi rupiah tepat di bawah rupee yang terkoreksi 0,12 persen dan yuan yang turun 0,07 persen. Rupiah tetap melemah kendati sentimen di pasar saat ini cenderung mendukung aset-aset berisiko.

Ibrahim mengatakan bahwa saat ini fokus pasar tertuju pada komentar Ketua The Fed Jerome Powell dan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin dalam kesaksiannya di depan Komite Jasa Keuangan Dewan Perwakilan AS pada Selasa (30/7/2020).

Pasar merespons positif karena dua pejabat AS itu mengatakan akan berbuat lebih banyak untuk membatasi pelemahan ekonomi AS akibat pandemi Covid-19. Pasar mengekspektasikan akan terdapat banyak stimulus ke depan, termasuk penurunan suku bunga acuan AS.

Selain itu, IHS Markit melaporkan indeks PMI Manufaktur China periode Juni masih berada di jalur kenaikan, yaitu naik ke posisi 50,9 dari posisi bulan lalu 50,6. Hal itu menjadi sinyal ekonomi dari salah satu negara dengan ekonomi terbesar itu tetap tumbuh kendati dilanda pandemi Covid-19.

Ibrahim juga menjelaskan bahwa potensi penguatan rupiah berasal dari proyeksi aliran dana asing yang akan segera masuk pasca penandatanganan undang-undang keamanan nasional untuk Hongkong oleh Presiden China Xi Jinping,

“[Penandatangan itu] ada keuntungan tersendiri bagi pasar dalam negeri, karena kemungkinan aliran modal asing yang terparkir di Hongkong akan kembali mengalir ke pasar dalam negeri,” papar Ibrahim.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah Rupiah dolar as
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top