Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fitch Pangkas Outlook Utang India Jadi Negatif

Dua faktor yang menjadi pertimbangan utama Fitch, yakni pertumbuhan ekonomi yang lemah dan kenaikan utang pemerintah.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 18 Juni 2020  |  13:50 WIB
Fitch Pangkas Outlook Utang India Jadi Negatif
Sejumlah analis memperhatikan pergerakan kurva surat berharga di layar monitor komputer - Jibiphoto
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Lembaga pemeringkat Fitch Ratings Ltd., memangkas outlook utang India menjadi negatif seiring dengan pertumbuhan ekonomi yang lemah dan kenaikan utang pemerintah.

Dilansir dari Bloomberg pada Kamis (18/6/2020), Fitch menyematkan rating BBB- kepada India, atau tingkat utang investment grade terendah dalam sistem pemeringkatan Fitch. Sebelumnya, peringkat utang India juga diturunkan oleh Moody’s Investors Service, dengan outlook negatif.

“Dari sisi fiskal, India telah mengalami penurunan yang cukup buruk karena perlambatan pertumbuhan ekonomi, melonjaknya defisit, dan rasio utang yang tinggi di sektor swasta,” demikian kutipan laporan Fitch.

Fitch juga memperkirakan pertumbuhan ekonomi India akan terkontraksi 5 persen karena kebijakan yang diambil pemerintah setempat untuk menghentikan pandemi virus Corona. Rasio utang pemerintah juga akan melonjak hingga 84,5 persen dari produk domestik bruto (PDB), jauh diatas rata-rata rasio utang pada 2019 sebesar 42,2 persen.

Outlook fiskal dalam jangka menengah amat penting dalam penetapan peringkat utang. Hal ini akan sangat bergantung pada tingkat pertumbuhan ekonomi dan kebijakan yang akan dilakukan pemerintah,” demikian kutipan laporan tersebut.

Adapun, Fitch juga belum dapat memastikan bila pertumbuhan ekonomi India akan embali ke level sebelum pandemi virus Corona di kisaran 6 persen hingga 7 persen. Menurut lembaga tersebut, rebound dalam pertumbuhan ekonomi bergantung pada dampak yang ditimbulkan oleh pandemi ini pada sektor finansial India.

Adapun pasar saham di India tidak mengalami penurunan signifikan setelah pemangkasan rating ini. Indeks S&P BSE Sensex terpantau naik 0,3 persen di Mumbai, sementara tingkat imbal hasil obligasi seri benchmark India 2029 dengan kupon 6,45 persen terpantau di level 6,01 persen.

Sementara, pada pekan lalu S&P Global Ratings mempertahankan peringkat utang India di level BBB- dengan outlook stabil. S&P menilai posisi fiskal India akan mengalami pemulihan pada 2021 mendatang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india fitch ratings

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top