Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Chandra Asri (TPIA) Jamin Pasokan Bahan Baku Masker dan APD

Chandra Asri menargetkan produksi hingga 40 KTA pada 2020. Jumlah tersebut akan dikhususkan untuk memenuhi kebutuhan di dalam negeri.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 28 April 2020  |  18:06 WIB
Pekerja beraktivitas di proyek pembangunan pabrik Polyethylene (PE) baru berkapasitas 400.000 ton per tahun di kompleks petrokimia terpadu PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP), Cilegon, Banten, Selasa, (18/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya
Pekerja beraktivitas di proyek pembangunan pabrik Polyethylene (PE) baru berkapasitas 400.000 ton per tahun di kompleks petrokimia terpadu PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP), Cilegon, Banten, Selasa, (18/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA – PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. (TPIA) menargetkan produksi non woven Polypropylene (PP) sebesar 30 kiloton per tahun (KTA) sampai dengan 40 KTA pada 2020. Perseroan berupaya menjaga pasokan bahan baku alat pelindung diri (APD) dan masker medis itu guna mendukung produksi di dalam negeri.

Emiten berkode saham TPIA itu memiliki kapasitas produksi PP sebesar 590 kilo ton per tahun dengan kode HS35NW. Barang ini merupakan bahan baku utama untuk dijadikan alat pelindung medis yaitu masker bedah dan baju pelindung diri. 

PP juga dapat dapat dipakai dalam beberapa aplikasi seperti untuk bahan tas guna ulang spunbond, kebutuhan bahan pakaian non woven seperti baju pelindung diri dan masker bedah. Khusus untuk masker bedah yang memiliki tiga lapisan, bahan baku non woven ini diaplikasikan untuk lapisan pertama dan ketiga.

Presiden Direktur Chandra Asri Petrochemical Erwin Ciputra mengatakan perseroan telah memperkenalkan jenis barang ini untuk pasar Indonesia sejak beberapa tahun terakhir. Dia menyebut, pandemi virus corona (Covid-19) menyebabkan kebutuhan alat pelindung diri dan masker bedah semakin besar terutama untuk memenuhi kebutuhan para tenaga medis. 

“Dengan tingginya kebutuhan akan baju pelindung diri dan masker bedah saat ini, kami berkomitmen untuk menjamin ketersediaan pasokan bahan baku dalam negeri tetap tercukupi dan secara konsisten meningkatkan kapasitas produksi untuk produk tersebut sesuai kebutuhan. Selain itu, kami juga tingkatkan kapasitas untuk penuhi pasar ekspor,” jelasnya melalui siaran pers, Selasa (28/4/2020).

Dia menambahkan sesuai dengan pedoman dari Restriction of Hazardous Substances Directive (RoHS) yang menjadi haluan utama negara-negara di dunia. Bahan baku PP non woven in adalah bahan baku yang aman untuk digunakan dalam temperatur suhu kamar,

Selain itu juga tidak beracun serta tidak bersifat karsinogenik. Produk milik Chandra Asri ini pun telah memiliki Standar Nasional Indonesia (SNI) dan Sertifikat Halal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

chandra asri Virus Corona
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top