Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Big Caps Tekan IHSG Hingga Trading Halt Lagi

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) harus kembali melakukan pembekuan sementara perdagangan atau trading halt mulai pukul 10:20:48 waktu JATS. Indeks harga saham gabungan (IHSG) terkoreksi 5 persen atau 227,279 poin ke level 4.318,292.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 30 Maret 2020  |  10:59 WIB
Karyawan berada di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (24/3/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan berada di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (24/3/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Koreksi saham-saham berkapitalisasi jumbo atau big caps yang mendekati batas auto reject bawah 7 persen pada perdagangan, Senin (30/3/2020), membuat indeks harga saham gabungan kembali tersungkur 5 persen.

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) harus kembali melakukan pembekuan sementara perdagangan atau trading halt mulai pukul 10:20:48 waktu JATS. Indeks harga saham gabungan (IHSG) terkoreksi 5 persen atau 227,279 poin ke level 4.318,292.

Sampai dengan jeda rehat selama 30 menit itu, sejumlah saham big caps menjadi top losers dan menekan IHSG karena koreksi yang dialami hampir mendekati batas auto reject bawah (ARB) sebesar 7 persen. Saham PT Unilever Indonesia Tbk. (UNVR) tercatat mengalami koreksi 6,99 persen ke level Rp6.325.

Selanjutnya, laju PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) ambles 6,88 persen ambles ke level Rp4.600. Adapun, pergerakan PT Astra International Tbk. (ASII) juga anjlok 6,86 persen ke level Rp3.800.

Sebaliknya, saham-saham yang menjadi top gainers memiliki kapitalisasi terbilang kecil sehingga belum mampu menahan pelemahan indeks. PT Acset Indonusa Tbk. (ACST) memimpin daftar top gainers dengan penguatan 21,09 persen.

Emiten Grup Astra itu ditemani oleh PT Metro Healthcare Indonesia Tbk. (CARE) yang menguat 14,75 persen. Kemudian, ada saham PT Natura City Developments Tbk. (CITY) yang menguat 7,69 persen.

Hingga pukul 10:20 waktu JATS, hanya 49 emiten yang menghijau. Sisanya sebanyak 300 memerah dan 102 stagnan.

Dalam kondisi itu, investor asing masuk dengan melakukan total pembelian Rp685,5 miliar dan penjualan Rp644,3 miliar. Artinya, terjadi net buy atau beli bersih asing senilai Rp14,19 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top