Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Alasan di Balik Meroketnya Laba Bakrie & Brothers (BNBR)

Laba bersih yang bisa diatribusikan menjadi Rp852,95 miliar berbalik dari posisi rugi tahun sebelumnya Rp1,26 triliun.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 30 Maret 2020  |  20:34 WIB
Pemberian set lengkap APD dari Bakrie Group untuk tim medis RSUP Persahabatan di Jakarta, Kamis (26/3/2020)./ ANTARA - Dokumentasi Bakrie Amanah.\\n
Pemberian set lengkap APD dari Bakrie Group untuk tim medis RSUP Persahabatan di Jakarta, Kamis (26/3/2020)./ ANTARA - Dokumentasi Bakrie Amanah.\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Pendapatan PT Bakrie & Brothers Tbk. turun 3,14 persen ke posisi Rp3,23 triliun tetapi perseroan justru berhasil membalik posisi keuangan dari rugi menjadi laba bersih.

Berdasarkan laporang keuangan 2019, kinerja keuangan perseroan ditopang oleh pos bagian laba atas entitas sebesar Rp758,87 miliar tumbuh 338,12 persen dari tahun lalu Rp173,21 miliar. Adapun entitas yang menjadi tulang punggung adalah Bakrie Petroleum International Pte Ltd.

Adapun segmen infrastruktur dan manufaktur menyumbang Rp2,79 triliun naik dari posisi tahun lalu Rp2,67 triliun. Sementara itu segmen pabrikasi dan konstruksi menyumbang Rp363,43 miliar turun dari posisi Rp538,34 miliar. Terakhir segmen perdagangan jasa dan investasi menyumbang Rp81,23 miliar.

Selain itu, emiten berkode saham BNBR itu juga mendapatkan keuntungan atas selisih kurs senilai Rp90,13 miliar. Manajemen juga dapat menekan beban pokok 4,02 persen menjadi Rp2,55 triliun.

Dengan begitu laba bersih yang bisa diatribusikan menjadi Rp852,95 miliar berbalik dari posisi rugi tahun sebelumnya Rp1,26 triliun. Adapun laba per saham ikut naik ke posisi Rp447,16 miliar dari posisi rugi per saham Rp661,05.

Direktur Utama Bakrie & Brothers Anindya Novyan Bakrie mengatakan penurunan pendapatan terjadi karena perseroan melakukan beberapa transisi. Akan tetapi, BNBR tetap mengalami pertumbuhan pendapatan sekitar 14 persen per tahun.

“Dalam 2 tahun terakhir kami fokus pada bisnis yang menghasilkan seperti infratruktur terutama baja. Namun, kami juga ingin memastikan efisiensi dan menaikkan pendapatan sekitar 14 persen per tahun,” katanya pada Senin (30/3).

Meski demikian, Anindya belum bisa memastikan rencana target pendapatan dan laba bersih pada tahun tikus logam. Pasalnya, penyebaran virus korona menjadi faktor yang sebelumnya tidak diperhitungkan.

Menurutnya, segmen bisnis infrastruktur dan manufaktur masih akan menjadi penopang utama, terutama unit bisnis baja dan pipa.

Sebagai informasi, PT Bakrie Pipe Industries (BPI) unit usaha Perseroan yang memproduksi pipa baja, mampu mencatatkan pendapatan Rp1,8 triliun, meningkat 12 persen dibanding 2018 Rp1,6 triliun.

Namun demikian, bisnis minyak dan gas diperkirakan melesu. Perserteruan antara Rusia dan Arab Saudi telah mengerek harga komoditas itu turun, sehingga Anindya pesimistis bisnis itu akan menorehkan kinerja serupa.

“Paling tidak manufaktur dan infrastruktur harusnya stabil, tetapi minyak dan gas bakal terganggu karena harga saat ini di level US$20 sedangkan tahun lalu US$50,” katanya.

Perseroan, lanjutnya, bakal berupaya menyeimbangkan unit bisnis pipa dan baja yang cenderung membidik industri minyak dan gas daripada pasar secara umum.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Grup Bakrie Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top