Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kurs Jisdor Menguat ke 14.323, Pasar Tunggu Kebijakan Terkoordinasi

Kurs rupiah menyentuh posisi Rp14.323 per dolar AS berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, Rabu (11/3/2020).
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 11 Maret 2020  |  10:41 WIB
Karyawan menghitung uang di salah satu gerai penukaran uang di Jakarta, Senin (12/8/2019). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawan menghitung uang di salah satu gerai penukaran uang di Jakarta, Senin (12/8/2019). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Kurs rupiah menyentuh posisi Rp14.323 per dolar AS berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, Rabu (11/3/2020).

Data yang diterbitkan Bank Indonesia pagi ini menempatkan kurs referensi Jisdor di level Rp14.323 per dolar AS, menguat 88 poin atau 0,61 persen dari posisi Rp14.411 pada Selasa (10/3/2020).

Adapun berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah di pasar spot menyentuh level Rp14.321 per dolar AS dengan penguatan 31 poin atau 0,22 persen pada Rabu (11/3) pukul 10.06 WIB dari level penutupan perdagangan sebelumnya.

Pada Selasa (10/3/2020), pergerakan nilai tukar rupiah berakhir di level Rp14.352 per dolar AS dengan apresiasi 41 poin atau 0,28 persen, setelah terdepresiasi selama tiga hari perdagangan berturut-turut sebelumnya.

Penguatan kurs rupiah di pasar spot mulai berlanjut pada Rabu dengan dibuka terapresiasi 47 poin atau 0,33 persen di level Rp14.305 per dolar AS. Sepanjang perdagangan pagi ini, rupiah bergerak di level 14.305 – 14.335.

Kurs Referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor/Rupiah)

Tanggal

Kurs

11 MaretRp14.323
10 MaretRp14.411
9 MaretRp14.342
6 MaretRp14.267
5 MaretRp14.168

Sumber: Bank Indonesia

Dilansir Bloomberg, rupiah menguat untuk hari kedua didorong harapan bahwa para pembuat kebijakan akan turun tangan untuk melindungi ekonomi dari dampak wabah penyakit virus corona (Covid-19).

Pada Selasa (10/3), Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan pihak otoritas akan mempertimbangkan semua alat, termasuk kerangka stabilisasi obligasi dan auto reject asimetris untuk pasar saham, guna mengelola sentimen pasar yang pada akhirnya dapat memengaruhi fundamental negara.

“Sentimen risiko sedikit stabil sehingga memberi rupiah kelegaan,” ujar Frances Cheung, kepala strategi makro Asia di Westpac., Singapura.

Pasar, lanjut Cheung, menantikan langkah-langkah kebijakan terkoordinasi untuk mendukung pertumbuhan, atau yang lebih relevan guna menjaga pasar modal global berjalan.

“Sampai sekarang, tampaknya belum ada kebangkitan daya tarik aset berisiko yang kuat dan berkelanjutan,” tambahnya.

Seiring dengan pergerakan kurs rupiah, indeks dolar AS yang melacak pergerakan mata uang dolar AS terhadap sejumlah mata uang utama dunia, terpantau menyentuh level 96,206 dengan pelemahan 0,208 poin atau 0,22 persen pada pukul 09.58 WIB dari level penutupan sebelumnya.

Pada perdagangan Selasa (10/3), indeks dolar mampu naik tajam 1,60 persen atau 1,52 poin dan berakhir di posisi 96,414.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah jisdor
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top