Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Virus Corona Melonjak di Italia, Indeks Stoxx Ditutup Melemah

Sempat rebound di awal perdagangan, indeks Stoxx Europe 600 ditutup melemah 1,76 persen atau 7,26 poin ke level 404,60 setelah kasus virus Corona melonjak di Italia dan Iran.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 26 Februari 2020  |  03:34 WIB
Bursa Efek Frankfurt. - Alex Kraus / Bloomberg
Bursa Efek Frankfurt. - Alex Kraus / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Eropa ditutup melemah pada perdagangan Selasa (25/2/2020), karena wabah virus Corona belum menunjukkan tanda-tanda mereda.

Setelah sempat rebound di awal perdagangan, indeks Stoxx Europe 600 ditutup melemah 1,76 persen atau 7,26 poin ke level 404,60. Itu terjadi setelah kasus virus Corona melonjak di Italia dan Iran.

Pada perdagangan Senin, indeks Stoxx membukukan koreksi paling tajam sejak pemilu Brexit pada Juni 2016 dengan ditutup anjlok 3,8 persen. Pelemahan pada Senin juga menghapus kenaikan indeks Stoxx 600 sejak awal tahun ini.

Penyebaran virus di luar China ke negara-negara seperti Korea Selatan memicu kekhawatiran bahwa epidemi ini mungkin memiliki dampak jangka panjang pada pertumbuhan global daripada yang diperkirakan sebelumnya.

"Bahaya (virus Corona) terhadap ekonomi riil saat ini terlihat jelas," kata Carsten Mumm, kepala ekonom di Donner & Reuschel, seperti dikutip Bloomberg.

Hingga Selasa (25/2), jumlah kasus terinfeksi virus corona (Covid-19) telah mencapai lebih dari 80.000 di seluruh dunia, dengan jumlah kasus di Korea Selatan meningkat menjadi lebih dari 977 orang.

Di Italia, jumlah kasus yang dikonfirmasi melonjak menjadi 322 orang dengan jumlah korban meninggal mencapai 11 orang. Sementara itu, jumlah kasus di Iran mencapai 95 orang.

Meski menyebut kasus-kasus baru tersebut 'sangat memprihatinkan', Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tak lagi menyebut wabah virus Corona sebagai pandemi.

Jumlah lonjakan kasus di Italai membuat indeks FTSE MIB Italia  melemah hingga 1,44 persen, dengan saham Banco BPM anjlok 4,05 persen dan saham emiten biotek DiaSorin merosot 3,89 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa eropa
Editor : Saeno
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top