Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG : Hilal 'January Effect' Tak Kunjung Muncul

Dalam jangka pendek, peluang rebound cukup terbuka karena dalam beberapa hari terakhir pasar terkoreksi cukup dalam.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 29 Januari 2020  |  13:41 WIB
Siluet karyawan di dekat layar monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (13/6/2019). - Bisnis/Nurul Hidayat
Siluet karyawan di dekat layar monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (13/6/2019). - Bisnis/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA--Harapan pelaku pasar terhadap akan terjadinya Efek Januari atau January Effect semakin menipis seiring dengan terpaan sentimen negatif yang menimpa Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). 

Kendati dibuka menguat 0,22 persen ke level 6.124 pada perdagangan sesi pertama, Rabu (29/1/2020), sentimen negatif seperti perseteruan Iran-Amerika Serikat hingga virus corona yang merebak masih menghantui pelaku pasar.

Analis Artha Sekuritas Dennies Christopher mengatakan sentimen global seperti kesepakatan dagang fase I antara China dan Amerika Serikat tidak cukup membantu dalam mendongkrak kinerja perdagangan saham. Aksi saling balas antara Iran dan Amerika Serikat malah membuat ketegangan tak kunjung mereda.

Dennies menambahkan, IHSG juga diterpa sentimen negatif dari merebaknya virus corona pada pertengahan Januari 2020 memperluas sentimen negatif ke berbagai sektor. Dia memperkirakan dalam jangka menengah indeks akan cenderung terkonsolidasi, terbantu dengan minimnya sentimen dari dalam negeri. Sementara itu, faktor global masih fokus pada  terhadap penyebaran virus corona yang mematikan.

"Kinerja emiten juga diharapkan dapat cukup baik sehingga dividen yang dibagikan juga baik dan dapat kembali menarik investor masuk ke pasar saham," katanya kepada Bisnis.com, Rabu (29/1/2020).

Dia juga memprediksi potensi rebound untuk jangka pendek karena beberapa hari terakhir pasar terkoreksi cukup dalam. Pergerakan pasar saat ini, lanjut Dennies masih di sekitar area jenuh jual.

Saham-saham yang bisa dicermati antara lain dari sektor telekomunikasi yaitu TLKM dan TOWR, kemudian dari berbagai sektor lainnya INDF, BSDE, serta WIKA.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top