Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Moody's Pertahankan Peringkat Ba2 untuk Pakuwon Jati (PWON)

Pada saat yang sama Moody's pun memberikan peringkat Ba2 atas senior notes yang diterbitkan Pakuon Jati yang akan jatuh tempo pada 2024.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 18 Desember 2019  |  19:52 WIB
Moody Investors Service - Istimewa
Moody Investors Service - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Lembaga pemeringkat Moody’s Investor Service menetapkan peringkat Ba2 dengan prospek stabil kepada PT Pakuwon Jati Tbk. (PWON).

Pada saat yang sama Moody's pun memberikan peringkat Ba2 atas senior notes yang diterbitkan perseroan dengan jatuh tempo pada 2024.

Wakil Presiden Moody’s Jacintha Poh mengatakan PWON memiliki metrik kredit yang kuat dan likuiditas yang baik sekalipun sektor properti tengah melandai. Dia meyakini hal itu berkat seimbangnya neraca keuangan berkat pendapatan dari segmen penjualan dan segmen berulang.

“Portofolio properti perusahaan sebagian besar terdiri dari mal-mal ritel yang menghasilkan pendapatan yang stabil dan berulang, mengurangi arus kas yang fluktuatif dari bisnis pengembangan properti," ujar Poh dalam keterangan resmi, Rabu (18/12/2019).

Meski demikian, Poh mengatakan PWON mengalami tahun yang berat karena permintaan properti melambat akibat pemilihan umum. Hal itu menyebabkan pada periode Januari—September 2019, marketing sales PWON turun 54,54% dari Rp2,2 triliun menjadi Rp1 triliun.

Poh meyakini lemahnya pemasaran akan memengaruhi pendapatan PWON dalam 12—18 bulan ke depan. Moody’s pun memerkirakan pendapatan PWON pada 2020 mencapai Rp3,7 triliun dengan segmen pendapatan berulang berkontribusi sebesar 53%.

“Selama 12-18 bulan ke depan, Moody's memperkirakan rasio EBITDA terhadap utang akan disesuaikan pada kisaran 1,2 kali. Pada saat yang sama, Moody's mengharapkan arus kas berulang Pakuwon Jati dapat menutupi sekitar 5,5 kali bunga yang dibayarkan,” katanya.

Moody's dapat meningkatkan peringkat jika perusahaan mampu menumbuhkan pendapatannya dengan tetap mempertahankan profil keuangan yang kuat, dengan rasio EBITDA terhadap utang yang disesuaikan di bawah 1,5 kali dan EBITDA biaya bunga berulang di atas 4,0 kali. Bersamaan dengan likuiditas yang solid dalam bentuk uang tunai saldo dan fasilitas komitmen.

Moody's akan menurunkan peringkat perusahaan jika EBITDA utang yang disesuaikan naik di atas 2,5 kali dan EBITDA biaya bunga berulang turun di bawah 2,0 kali secara berkelanjutan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

moody's pakuwon jati
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top