Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kurs Jisdor Melemah, Rebound Dolar AS Bebani Spot Rupiah

Kurs rupiah menyentuh posisi Rp14.031 per dolar AS berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, Selasa (5/11/2019).
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 05 November 2019  |  11:05 WIB
Kantor Bank Indonesia - Ilustrasi/Bisnis
Kantor Bank Indonesia - Ilustrasi/Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Kurs rupiah menyentuh posisi Rp14.031 per dolar AS berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, Selasa (5/11/2019).

Data yang diterbitkan Bank Indonesia pagi ini menempatkan kurs referensi Jisdor di level Rp14.031 per dolar AS, melemah 29 poin atau 0,2 persen dari posisi Rp14.002 pada Senin (4/11/2019).

Adapun berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah di pasar spot terpantau melemah 15 poin atau 0,11 persen ke level Rp14.029 per dolar AS pada pukul 09.34 WIB dari level penutupan perdagangan sebelumnya.

Pada perdagangan Senin (4/11), rupiah ditutup di level Rp14.014 per dolar AS dengan apresiasi sebesar 25 poin atau 0,18 persen di pasar spot.

Rupiah mulai tergelincir dari penguatannya dengan dibuka terdepresiasi 11 poin atau 0,08 persen di level 14.025 pada Selasa (5/11). Sepanjang perdagangan pagi ini, nilai tukar rupiah bergerak di level 14.025-14.038 per dolar AS.

Nilai tukar rupiah tergelincir melemah menjelang rilis data PDB kuartal III/2019 oleh Badan Pusat Statistik (BPS). OCBC memperkirakan ekonomi akan tumbuh 5 persen secara tahunan pada kuartal ketiga.

“Pertumbuhan konsumsi swasta akan menjadi kunci untuk diperhatikan, mengingat bobot tertinggi dalam PDB keseluruhan dan juga perannya sebagai penjamin utama ketahanan Indonesia dalam menghadapi ketidakpastian global,” tulis OCBC, seperti dilansir dari Bloomberg.

Berbanding terbalik dengan melemahnya nilai tukar rupiah, indeks dolar Amerika Serikat (AS) yang melacak pergerakan mata uang dolar AS terhadap sejumlah mata uang utama dunia, lanjut naik 0,085 poin atau 0,09 persen ke level 97,590 pada pukul 09.51 WIB.

Pada perdagangan Senin (4/11), indeks dolar AS ditutup di posisi 97,505 dengan penguatan 0,266 poin atau 0,27 persen, kenaikan pertama dalam enam hari perdagangan berturut-turut.

Penguatan dolar AS didukung oleh meningkatnya optimisme bahwa pemerintah AS dan China berada di ambang mencapai kesepakatan awal untuk meredakan perang perdagangan antara kedua negara.

"Kita mendengar berita positif tentang pembicaraan perdagangan. Ini semua mendukung dolar AS dan tren ini bisa berlanjut,” ujar Minori Uchida, kepala riset pasar global di MUFG Bank, Tokyo, dikutip dari Reuters.

Kurs Referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor/Rupiah)
TanggalKurs
5 November14.031
4 November14.002
1 November14.066
31 Oktober14.008
30 Oktober14.044

Sumber: Bank Indonesia

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jisdor Gonjang Ganjing Rupiah
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top