Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KINERJA EMITEN: Penjualan Semester I/2019 Tumbuh, Tapi Kedaung Indah Can (KICI) Catatkan Rugi

Pasar domestik masih mendominasi penjualan PT Kedaung Indah Can Tbk. pada semester I/2019.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 26 Juli 2019  |  12:27 WIB
Pengunjung berjalan di dekat papan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di kantor Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (10/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya
Pengunjung berjalan di dekat papan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di kantor Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (10/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Kedaung Indah Can Tbk. masih mencatatkan rugi bersih pada semester I/2019, kendati perseroan membukukan kenaikan penjualan pada periode tersebut. 

Berdasarkan laporan keuangan per 30 Juni 2019, yang dikutip pada Jumat (26/7/2019), produsen alat-alat dapur itu mengantongi penjualan bersih sebesar Rp48,31 miliar atau naik 24,45 persen dibandingkan dengan semester I/2018, yang sebesar Rp38,82 miliar.

Pasal lokal mendominasi penjualan, dengan porsi 88,84 persen terhadap penjualan bersih. Pertumbuhan penjualan di pasar lokal mencapai 38,72 persen secara tahunan. 

Sementara itu, penjualan pasar ekspor turun 31,56 persen. Penjualan berasal dari produk enamel sebesar Rp28,09 miliar dan kaleng Rp20,23 miliar. 

Namun, pertumbuhan pendapatan ternyata tak diikuti oleh peningkatan laba bersih. Perseroan masih membukukan rugi bersih sebesar Rp1,39 miliar pada semester I/2019, meningkat dari rugi bersih periode yang sama tahun sebelumnya, yang sebesar Rp1 miliar. 

Di sisi lain, beban pokok penjualan ikut meningkat 33,44 persen secara year-on-year (yoy), dari Rp30,33 miliar pada semester I/2018 menjadi Rp40,48 miliar pada semester I/2019. Kenaikan ini membuat laba kotor emiten berkode saham KICI itu menyusut 7,67 persen menjadi Rp7,83 miliar dari sebelumnya Rp8,49 miliar.

Perseroan juga mencatatkan kenaikan pada beban penjualan sebesar 8,31 persen, beban umum dan administrasi 3,79 persen, dan beban bunga 23,93 persen. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kinerja emiten kedaung indah can
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top