Ekspektasi Agresivitas Pemangkasan Suku Bunga Mereda, Indeks Dolar AS Pulih

Dolar Amerika Serikat menguat dari level terendah tiga bulan pada perdagangan Rabu, (26/6/2019) karena investor menurunkan kembali harapan pemotongan suku bunga agresif AS bulan.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 26 Juni 2019  |  10:49 WIB
Ekspektasi Agresivitas Pemangkasan Suku Bunga Mereda, Indeks Dolar AS Pulih
Lembaran mata uang rupiah dan dolar AS diperlihatkan di salah satu jasa penukaran valuta asing di Jakarta, Senin (2/7/2018)./ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA – Dolar Amerika Serikat menguat dari level terendah tiga bulan pada perdagangan Rabu, (26/6/2019) karena investor menurunkan kembali harapan pemotongan suku bunga agresif AS bulan.

Namun, penguatan dibatasi oleh keyakinan yang lebih luas bahwa Federal Reserve akan perlu untuk melonggarkan kebijakan dengan segera.

Indeks dolar Amerika Serikat (AS) yang melacak pergerakan greenback terhadap mata uang utama lainnya terpantau menguat 0,16 persen atau 0,151 poin ke level 96,291 pada pukul 10.08 WIB.

Sebelumnya, indeks dolar AS dibuka di zona hijau dengan penguatan 0,039 poin atau 0,04 persen ke level 96,179, setelah pada akhir perdagangan Selasa ditutup rebound 0,16 poin atau 0,17 persen di posisi 96,140.

Dilansir Reuters, Gubernur The Fed Jerome Powell pada hari Selasa menekankan independensi bank sentral dari Presiden AS Donald Trump, yang mendorong penurunan suku bunga secara agresif.

Meskipun komentar Powell tersebut menurunkan ekspektasi untuk pengurangan setengah poin persentase pada pertemuan Juli Fed, investor masih mengharapkan setidaknya ada penurunan sebesar seperempat poin persentase.

Namun, volume perdagangan kemungkinan akan melemah karena fokus bergeser ke rencana pertemuan antara Trump dan Presiden China Xi Jinping pada KTT G20 akhir pekan ini, tetapi harapan untuk terobosan yang akan mengakhiri perselisihan antara kedua negara masih rendah.

Meskipun harapan pemotongan Fed sedikit moderat, imbal hasil obligasi 10 tahun Treasury AS tergelincir di bawah 2 persen karena kekhawatiran tentang perang perdagangan AS-China yang berkepanjangan.

"Powell khawatir terhadap mengekang ekspektasi berlebih, tetapi yield Treasury jelas bergerak lebih rendah dan data ekonomi AS tidak tampak besar. Pemotongan suku bunga pada bulan Juli adalah kesepakatan yang dilakukan."

Saat ini probabilitas pemotongan 50 basis poin pada pertemuan The Fed bulan Juli mencapai 33 persen, turun dari 38 persen sebelumnya, sementara pemotongan setidaknya 25 basis poin dianggap pasti, menurut FedWatch dari CME Group.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
dolar as

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top