Ini Alasan Smartfren (FREN) Agresif Cari Pendanaan Tahun Ini

Emiten penyedia jasa telekomunikasi PT Smartfren Telecom Tbk. agresif melakukan penambahan modal untuk kebutuhan ekspansi perseroan. Pada tahun ini, perseroan berambisi mengakuisisi hingga 10 juta pelanggan dan memperluas jangkauan jaringan.
Dara Aziliya | 24 September 2018 23:35 WIB
Model memperlihatkan kartu perdana saat peluncuran produk terbaru Smartfren Super 4G Unlimited dan Super 4G Kuota di Jakarta, Selasa (18/9/2018). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten penyedia jasa telekomunikasi PT Smartfren Telecom Tbk. agresif melakukan penambahan modal untuk kebutuhan ekspansi perseroan. Pada tahun ini, perseroan berambisi mengakuisisi hingga 10 juta pelanggan dan memperluas jangkauan jaringan.

Pada Selasa (25/9), emiten telekomunikasi milik Grup Sinarmas tersebut  akan melaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) dengan 5 agenda yang di antaranya yaitu meminta persetujuan untuk melakukan penambahan modal melalui rights issue dan private placement dengan skema Obligasi Wajib Konversi (OWK).

Dalam prospectus yang diterbitkan perseroan pada 21 September 2018, emiten dengan sandi FREN tersebut menyebut akan melaksanakan penawaran umum terbatas (PUT) III dengan melepas sebanyak-banyaknya 68 miliar saham biasa atas nama Seri C.

Pelaksanaan PUT III tersebut dilaksanakan melalui skema penambahan modal melalui hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue. Dalam PUT III, perseroan juga akan menerbitkan waran yang melekat pada saham hasil pelaksanaan HMETD dengan sebanyak-banyaknya 36,29 miliar lembar.

“Perseroan akan menggunakan seluruh dana dari PUT III baik dari pelaksanaan HMETD maupun waran untuk pembayaran pinjaman dan modal kerja perseroan dan/atau entitas anak perseroan,” ungkap Direksi FREN melalui prospektus tersebut.

Bersamaan dengan PUT III, perseroan juga akan melaksanakan penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD) atau private placement melalui skema Obligasi Wajib Konversi (OWK) IV. Perseroan akan menerbitkan 10 sertifikat OWK dengan nilai masing-masing Rp120 miliar sehingga perseroan berpotensi mengantongi Rp1,2 triliun.

Jumlah saham Seri C yang diterbitkan untuk OWK IV yaitu maksimal 0 miliar lembar atau 9,64% dari modal disetor yang tercantum dalam anggaran dasar perseroa. Saham Seri C tersebut memiliki hak serupa dengan saham biasa atas nama lainnya yang diterbitkan perseroan.

Adapun, bunga OWK IV ditetapkan sebesar 0% per tahun dan PT Sinarmas Sekuritas bertindak sebagai agen OWK IV.

Kepala Riset Koneksi Kapital Alfred Nainggolan menyampaikan skema OWK yang dilaksanakan Smartfren merupakan opsi tepat mengingat kondisi keuangan perseroan akan menyulitkan FREN untuk mengajukan pendanaan dengan opsi lain seperti pinjaman perbankan.

Skema OWK akan menjadi pemanis di tengah opsi keterbatasan FREN mengakses aksi pendanaan. Dengan menawarkan bagian saham, akan lebih mudah bagi FREN untuk menarik investor dengan kondisi keuangan seperti saat ini,.

“Akan terlalu berat bagi FREN jika harus menarik investor dengan menawarkan kupon obligasi. Skema OWK ini bisa dilakukan atas faktor keterbatasan. Untuk prospek setelah PUT III dan OWK IV, harus dilihat lagi pada rencana ekspansi FREN ke depannya,” jelas Alfred.

Sementara itu, Direktur Investa Sran Mandiri Hans Kwee menyampaikan skema OWK juga tepat digunakan perseroan mengingat valuasi yang masih murah. Kendati demikian, dengan posisi keuangan FREN seperti saat ini, dia meragukan investor tetap berminat menyerap rights issue perseroan.

“Namun tidak masalah jika dari rights issue maupun private placement itu mereka menyerap sendiri [pembeli siaga dari pihak internal],” jelas Hans.

Dengan PUT  III dan OWK IV, utang perseroan akan menurun, modal yang dipegang perusahaan akan meningkat dan cost of fund perseroan turun sehingga finansial FREN akan lebih sehat.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, FREN membukukan pendapatan Rp1,21 triliun pada kuartal I/2018 atau meningkat 18,01% dibandingkan periode sama tahun lalu (yoy). Pada periode tersebut, FREN membukukan kerugian Rp684,99 miliar, mengecil 9,2% dibandingkan kuartal I/2017 saat perseroan menderita rugi Rp754,3 miliar.

Tag : smartfren, kinerja emiten
Editor : Riendy Astria

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top