Imbas Kritik Trump Pekan Lalu, Indeks Dolar AS Lanjutkan Pelemahan

Indeks dolar As, yang melacak pergerakan greenback terhadap sejumlah mata uang utama lainnya, terpantau melemah 0,25% atau 0,237 poin ke level 94,237 pada pukul 8.36 WIB.
Aprianto Cahyo Nugroho | 23 Juli 2018 09:30 WIB
Lembaran mata uang rupiah dan dolar AS diperlihatkan di salah satu jasa penukaran valuta asing di Jakarta, Senin (2/7/2018)./ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA – Dolar Amerika Serikat melemah pada perdagangan Senin (23/7/2018) ke level terendah dalam lebih dari dua pekan terakhir setelah Presiden AS Donald Trump mengkritik pengetatan kebijakan Federal Reserve pekan lalu.

Dilansir Reuters, Trump pada hari Jumat mengritik kebijakan Federal Reserve yang manaikkan suku bunga acuan terlalu cepat sehingga dolar AS menguat baru-baru ini.

Selain itu, Trump juga menuduh Uni Eropa dan China memanipulasi mata uang mereka.

Komentar tersebut memukul dolar AS bahkan hingga hari ini. Indeks dolar As, yang melacak pergerakan greenback terhadap sejumlah mata uang utama lainnya, terpantau melemah 0,25% atau 0,237 poin ke level 94,237 pada pukul 8.36 WIB.

Sebelumnya, indeks dolar AS dibuka turun 0,05% atau 0,043 poin ke level 94,433, setelah pada akhir perdagangan Jumat pekan lalu, indeks ditutup turun 0,72% ke level 94,476.

"Pernyataan Presiden juga memberikan kejelasan bahwa dia memiliki ketidaksukaan untuk dolar yang kuat, sehingga secara efektif membatasi kemampuan greenback untuk menguat setidaknya dalam jangka pendek," kata Rodrigo Catril, analis valas senior di National Australia Bank, seperti dikutip Reuters.

Tag : dolar as
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top