Keputusan Trump Merembet ke Korsel, Kospi dan Won Kompak Melemah

Koreksi indeks Kospi Korea Selatan berlanjut pada perdagangan hari ini, Rabu (9/5/2018), bersama depresiasi nilai tukar won terhadap dolar AS.
Renat Sofie Andriani | 09 Mei 2018 16:48 WIB
Bursa Korea Kospi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Koreksi indeks Kospi Korea Selatan berlanjut pada perdagangan hari ini, Rabu (9/5/2018), bersama depresiasi nilai tukar won terhadap dolar AS.

Kospi berakhir turun 0,24% atau 5,83 poin di level 2.443,98, setelah dibuka di zona hijau dengan kenaikan tipis 0,04% atau 0,90 poin di posisi 2.450,71. Pada perdagangan Selasa (8/5), Kospi berakhir melemah 0,47% atau 11,57 poin di level 2.449,81.

Sebanyak 333 saham menguat, 389 saham melemah, dan 48 saham stagnan dari 770 saham yang diperdagangkan di indeks Kospi pada akhir perdagangan hari ini.

Sejumlah saham terpantau membebani pergerakan Kospi, di antaranya SK Chemicals Co. Ltd. (-0,30%) dan Jin Air Co. Ltd. (-4,05%). Saham Samsung Electronics Co. Ltd. juga melemah 3,23% ke posisi 50.900.

Di sisi lain, saham Dong Ah Tire & Rubber Co. Ltd./New dan BGF retail Co. Ltd. yang masing-masing naik 0,37% dan 0,25% berada di antara saham yang bergerak positif dan membatasi penurunan Kospi hari ini.

Sejalan dengan Kospi, nilai tukar won berakhir melemah 0,40% atau 4,30 poin di level 1.080,90, setelah dibuka dengan depresiasi 0,18% atau 1,97 poin di posisi 1.078,57.

Menurut pernyataan dari Kementerian Perdagangan, Industri, dan Energi Korsel, pihak kementerian hari ini menggelar pertemuan dengan para penyuling minyak lokal termasuk Hyundai Oilbank, untuk membahas keputusan Amerika Serikat (AS) keluar dari kesepakatan nuklir dengan Iran yang dibuat pada tahun 2015.

Dilansir Bloomberg, pemerintah Korsel telah membentuk satuan tugas untuk menganalisis dampak pemulihan sanksi AS terhadap Iran, sehubungan dengan ekonomi Korea Selatan.

Sanksi AS terhadap Iran berdampak pada perdagangan Korea Selatan secara keseluruha, termasuk impor minyak, dan transaksi keuangan dengan Iran. Perdagangan Korsel dengan Iran meningkat secara dramatis setelah kesepakatan nuklir 2015.

Secara keseluruhan, volume perdagangan Korsel dengan Iran naik 43,5% y-o-y pada tahun 2017. Korsel terus memantau progres sanksi serta mempersiapkan langkah-langkah untuk meminimalkan potensi dampak negatif.

Pergerakan Indeks KOSPI

Tanggal

Level

Perubahan

9/5/2018

2.443,98

-0,24%

8/5/2018

2.449,81

-0,47%

4/5/2018

2.461,38

-1,04%

3/5/2018

2.487,25

-0,73%

2/5/2018

2.505,61

-0,39%

 Sumber: Bloomberg

Tag : indeks kospi
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top