Saham Samsung Electronics Merosot Lagi, Indeks Kospi Turun Tipis

Pergerakan indeks Kospi Korea Selatan berakhir di zona merah pada perdagangan hari ini, Rabu (29/11/2017), saat harga saham Samsung Electronics Co. Ltd. kembali merosot.
Renat Sofie Andriani | 29 November 2017 15:08 WIB
Bursa Kospi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Pergerakan indeks Kospi Korea Selatan berakhir di zona merah pada perdagangan hari ini, Rabu (29/11/2017), saat harga saham Samsung Electronics Co. Ltd. kembali merosot.

Indeks Kospi ditutup turun tipis 0,05% atau 1,29 poin di level 2.512,90, setelah berhasil mencatatkan rebound dengan berakhir menguat 0,25% atau 6,38 poin di posisi 2.514,19 pada perdagangan Selasa (28/11).

Padahal pagi tadi Kospi sempat melanjutkan penguatannya dengan dibuka naik 0,12% atau 3,07 poin di level 2.517,26.

Sebanyak 315 saham menguat, 370 saham melemah, dan 76 saham stagnan dari 761 saham yang diperdagangkan di indeks Kospi pada akhir perdagangan hari ini.

Sejumlah saham terpantau membebani pergerakan Kospi, di antaranya Lotte Confectionery Co.Ltd./New (-1,68%), Jeil Pharmaceutical Co. Ltd. (-0,28%), dan Orion Corp./Republic of Korea (-1,57%).

Sementara itu, saham Samsung Electronics Co. Ltd. merosot 1,28% atau 34.000 poin menjadi 2.630.000 won, setelah dibuka turun 0,15% atau 4.000 poin di posisi 2.660.000.

Padahal pada perdagangan kemarin, saham Samsung Electronics berhasil membukukan rebound 1,22% atau 32.000 poin menjadi 2.664.000 won, setelah pada perdagangan Senin (27/11) berakhir anjlok lebih dari 5% di level 2.632.000.

Berbanding terbalik dengan Kospi, nilai tukar won berakhir menguat 0,70% atau 7,59 poin di posisi 1.076,68 per dolar AS, setelah kemarin berakhir terapresiasi 0,40% di posisi 1.084,27.

Kinerja won tetap terapresiasi ketika para pedagang lebih mencermati keputusan suku bunga Bank of Korea (BOK) meskipun Korea Utara meluncurkan rudal balistiknya sebagai provokasi terbaru pagi tadi.

“Investor melihat sedikit kemungkinan terjadinya eskalasi dan menggunakan provokasi ini sebagai peluang untuk menambah risiko,” ujar Stephen Innes, kepala perdagangan untuk Asia-Pasifik di Oanda, seperti dikutip dari Bloomberg.

Dalam sebuah rapat, Menteri Keuangan Korsel Kim Dong-yeon menyatakan bahwa dampak provokasi Korea Utara kemungkinan akan terbatas dan pemerintah akan mengambil tindakan terhadap aksi tak biasa seperti apapun.

 

Pergerakan Indeks KOSPI

Tanggal

Level

Perubahan

29/11/2017

2.512,90

-0,05%

28/11/2017

2.514,19

+0,25%

27/11/2017

2.507,81

-1,44%

24/11/2017

2.544,33

+0,28%

23/11/2017

2.537,15

-0,13%

 Sumber: Bloomberg

 

Tag : indeks kospi, korea utara
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top