Keputusan MSCI Ancam Peran Hong Kong, Indeks Hang Seng Melemah

Pergerakan indeks saham acuan di Hong Kong berakhir melemah pada perdagangan hari kedua berturut-turut, Rabu (21/6/2017), akibat kekhawatiran bahwa keputusan MSCI untuk menyertakan lebih banyak saham daratan China dalam indeks acuannya akan mengancam peran Hong Kong sebagai gerbang utama investor global ke China.
Renat Sofie Andriani | 21 Juni 2017 15:47 WIB
Ilustrasi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Pergerakan indeks saham acuan di Hong Kong berakhir melemah pada perdagangan hari kedua berturut-turut, Rabu (21/6/2017), akibat kekhawatiran bahwa keputusan MSCI untuk menyertakan lebih banyak saham daratan China dalam indeks acuannya akan mengancam peran Hong Kong sebagai gerbang utama investor global ke China.

Indeks Hang Seng ditutup melemah 0,57% atau 148,46 poin ke 25.694,58, setelah dibuka turun 0,35% atau 90,77 poin di posisi 25.752,27. Adapun pada perdagangan Selasa (20/6), Hang Seng berakhir turun 0,31% atau 81,51 poin di posisi 25.843,04.

Mayoritas sektor melemah, dengan saham finansial dan properti memimpin pelemahan. Sebanyak 8 saham menguat, 41 saham melemah, dan 1 saham stagnan dari 50 saham yang diperdagangkan di Hang Seng hari ini.

Saham China Petroleum & Chemical Corp. yang drop 2,52% memimpin pelemahan saham pada indeks Hang Seng di akhir perdagangan, diikuti oleh Wharf Holdings Ltd./The (-1,94%) dan Hang Lung Properties Ltd. (-1,92%).

Pelemahan di Hong Kong berbanding terbalik dengan penguatan pada indeks saham Shanghai. Hal ini menyoroti perubahan lanskap investasi di China setelah MSC Inc. siap untuk menambahkan 222 saham A berdenominasi yuan ke dalam indeks Emerging Markets MSCI mulai Juni 2018.

Indeks Shanghai Composite ditutup menguat 0,52% ke level 3.156,21, setelah dibuka dengan kenaikan 0,29% di posisi 3.148,99. 

Adapun indeks CSI 300 di Shenzhen yang berisi saham-saham bluechip berakhir naik tajam 1,17% atau 41,46 poin ke 3.587,96, level penutupan tertinggi sejak 31 Desember 2015.

“Pasar Hong Kong tertekan akibat antisipasi aliran dana keluar dalam jangka panjang karena penyertaan itu,” ujar  Alex Wong, Direktur Ample Finance Group, seperti dikutip dari Reuters.

Volume perdagangan di Hong Kong telah mengalami tekanan dalam beberapa tahun terakhir dari meningkatnya jumlah ETF China yang berbasis di negara lain.

 

Pergerakan Indeks Hang Seng

Tanggal

Level

Perubahan

21/6/2017

25.694,58

-0,57%

20/6/2017

25.843,04

-0,31%

19/6/2017

25.924,55

+1,16%

16/6/2017

25.626,49

+0,24%

15/6/2017

25.565,34

-1,20%

Sumber: Bloomberg

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bursa hong kong, indeks hang seng

Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top